Jumat, 06 Desember 2013

Jindra's Birthday Pudding


Hai hai.... udah lama banget rasanya gak posting apa pun di sini..
Ya biasa laah... lagi sok sibuk ini itu.

Mau nulis cerita atau opini, lagi gak ada ide.. eh banyak sih ide, tapi lagi gak bisa nulis panjang-panjang. Sebenernya mau posting resep, sudah banyak resep yang sudah dicoba, dan harus didokumentasikan biar kalau mau masak lagi gak nyari-nyari resepnya di mana (atau bbm temen minta dikirim ulang resep kemarin karena resep sebelumnya ilang *lirikSondang), tapi masih belum sempet juga nyari link, print-an resep dari Google, guntingan majalah, dan foto masakan yang sudah dicobanya.

Jadi, mo pamer foto aja ah.. Tadinya gak akan dipamerin, abis fotonya gak ada yang bagus, motretnya cuma pake hape, tapi mau dibuang sayang.. ya sudah dipamerin aja ah, siapa tau ada yang terinspirasi hehe...

Jadi ceritanya untuk ulang tahun Jindra yang pertama kemarin itu aku gak pesen kue ulang tahun ke The Harvest, Kartika Sari, toko kue deket rumah, atau Teteh Iting yang jago banget bikin kue itu, tapi bikin sendiri dooong... Wah, birthday cake? Tentu saja bukaan... hahaha... belum bisa kakaak...

Aku bikin puding saja yang gampang dan anti gagal.

Dan masih Puding Oreo dong ah yang jadi andalan. Dilapis puding coklat di bagian atas, dan puding strawberry di bagian bawah. Di sekelilingnya kupakai lapis surabaya agar pudingnya bergaris-garis cantik. Pakai lapis legit kayanya lebih cantik yaa... tapi si lapis surabaya sudah berhari-hari di kulkas, sayang kalau gak dimanfaatkan.


Aku bikin 2 loyang puding. Satu loyang untuk di rumah, satu loyang untuk dibawa ke daycare.
Untuk 2 loyang itu aku pakai 3 bungkus agar-agar ( 1 bks agar-agar plain, 1 bks agar rasa cokelat, 1 bks agar rasa strawberry), dan sekotak kue lapis surabaya ukuran (kira-kira) 7 x 20 cm. 


Pertama bikin puding coklatnya dulu. Ikuti resepnya di kemasan Agar Rasa, tapi airnya kuganti susu. Setelah puding coklat mengeras, baru kubikinlah itu 'tulisan'. Tadinya mau kutulis 'Jindra' pakai cetakan kue kering yang berbentuk huruf-huruf gitu, tapi pas nanya ke Kijang Mas harga satu set cetakan huruf-huruf itu 300 ribu. Huaa... mahal. Ya sudah kubikin inisial saja, huruf 'J' pakai sedotan juice yang bolongannya gede-gede itu. Tadinya mau kuhias pakai bentuk-bentuk bintang, love, dll menggunakan cetakan kue kering yang kupunya, eh pas mau dipakai si cetakan ngumpet entah di mana. Yang ketemu cuma cetakan bentuk ayam, hihi... yo wislah gak papa.



Di atas puding coklat, taruh irisan lapis surabaya berdiri sekeliling loyang. Rapatkan.
Berikutnya bikin puding busa oreo, tuang ke atas puding cokelat yang sudah dibolong-bolongi dan di'pagari' lapis surabaya tadi. Tunggu agak dingin, baru tuangkan puding strawberi di atasnya.
Setelah benar-benar dingin, balikkan puding, dan tadaa..... jadilah puding ulang tahun bikinan sendiri.

Gampang kaaan? Dan yang penting puas deh kalau bikin sendiri.  

Eh iya, foto si anak ultah bersama kuenya malah gak ada... hehe..
Di rumah ketika kue dipotong Jindra masih tidur. Mau dipotong nunggu dia bangun, udah ada yang gak sabar nyolek-nyolek melulu :))
Ada sih foto Jindra dan kue ultahnya di daycare, tapi fotonya masih ada di hape ibu tutor, belum kuminta copynya. Ya sudah gak papa kan ya, kan sudah banyak foto Jindra  di postingan sebelumnya. ;)

18 komentar:

  1. Yeay....templatenya barrrruuuuu....
    Mbaaak....pudingnya cakeeeepppp.....niron boleh ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak punya postingan baru ya template sajalah dulu yg baru haha....
      ayoo bikin mbaak... pasti jadinya bagusan punyamu, kan dirimu penuh ide....

      Hapus
  2. Aku mau coba bikin puding oreo, malah anak-anak bilangnya.. oreo tok aja udah enak, ngapin dibikin puding, hihihihi... merusak mood ibunya buat nyoba resep baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak usah pake oreo pakai bubuk coklat aja juga enak kook... (kalau sayang oreonya haha...)

      Hapus
    2. jadi beda judul dong mbak, hihihihi

      Hapus
  3. akhirnyaaaaa... diposting jugaaaa... :)
    Mbak, serius ya, masih suka nyontek2 resep dari print2an..? *tak percaya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyyalah nyontek.... masa harus ngapalin aneka resep ituu? makin penuh lah memoriku yg udah lemot ini... hehe...
      kalo resep2 baru ya pasti nyontek lah yaa... resep lama pun kalo perkuean dan perbakingan juga biasanya masih nyontek. makanya kutulis ulang di blogku ini sebenernya ya catetan untuk diriku sendiri aja, biar gak nyari2 lagi :))

      Hapus
  4. mbak Tituk... Aku datang..
    mau baca2 dulu aahh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah ada tamu jauh.... monggo lho sambil dicicipi kuenya :p

      Hapus
  5. Owhhh.. Jadi pinggirannya dipakein Lapis Surabaya.. Makanya pas liat foto mikir, puding atasnya doang pa gimn.. Kreatipp banget dah mba :D *bisa nular ga yah kreatip nya? Mauu ditularin..haha *

    BalasHapus
    Balasan
    1. aah aku kan nyontek jugaa... nyontek kakak iparku,, dia pernah bikin puding yg pinggirannya pakai lapis legit, krn aku punyanya lapis surabaya ya kumodif aja :))

      Hapus
  6. Wuaaah puding nya cakeeeppp, pasti enaaakkkk bgt *ngiler*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih dian.... emang enaaak... hihi mingin2i.. cobain deehh...

      Hapus
  7. masih nyontek resep klo bikin masakan kok anti gagal ya? aku gagal mulu. huhu..derita.
    btw pudingnya bagus. jadi ngiler. coba satu teh kirim ke palembang. hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah segagal-gagalnya puding mah tetep bisa dimakan vi... hahah...
      cetek banget standar gak gagalnya, bisa dimakan :p

      Hapus
  8. Meski terlambat tetp ucapin met ultah buat Jindra. Pudingnya bikin mupeng saya resepnya nggak ada ya

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...