Senin, 09 September 2013

Taat Hukum dan Jujur Dimulai dari Rumah


Foto diambil dari fanpage CAMOT di Facebook.
 
Sebenernya lagi gak pengin nyinyir, tapi mendengar berita Dul -anaknya Ahmad Dhani dan Maia Estianty- yang baru berusia 13 tahun terlibat dalam kecelakaan lalu lintas di tol Jagorawi yg menewaskan 6 orang dan melukai 11 orang, sebagai ibu dari dua orang abege sepantaran Dul rasanya aku jadi gatel pengin ikutan komentar. Bukan mau ngomentari Dul, Dhani, atau Maia, itu mah tugasnya infotainmen. Aku pengin berkomentar tentang banyaknya orang tua yang mengijinkan anaknya yang masih di bawah umur mengendarai kendaraan bermotor.

Tidak sedikit orang tua yang mengijinkan atau bahkan bangga ketika anaknya yang masih abege mengendarai kendaraan bermotor, baik sepeda motor maupun mobil.
 Lihat fotonya aja bikin merinding... Foto dari republika.co.id
Sebagian besar anak-anak tetanggaku seumuran Neysa dan Youri bisa dan sering mengendarai motor, bahkan sejak mereka masih SD. Dan namanya juga anak-anak, mereka kurang memperhatikan keselamatan diri sendiri maupun orang lain saat berkendara. Ngebut di jalanan di dalam komplek yang ramai anak kecil, boncengan berbanyakan, bercanda di jalanan, dll dsb. 

Bahkan terkadang kulihat mereka naik motor ke sekolah. Kok ya pihak sekolah gak melarang ya? Miris melihatnya. Seorang anak dengan seragam putih birunya (bercelana pendek) membonceng temannya sambil bercanda dengan teman di motor sebelahnya, dan di tangannya terselip sebatang ROKOK! Duh.... ke mana orang tuamu Nak?

Atau memang begitu standar didikan orang tuamu?
Maksudnya apa? Gaya? Karena memang sudah jamannya? Atau memang kebutuhan yang mengharuskan?
Apa pun alasannya, orang tua yang mengijinkan anaknya yang masih di bawah umur mengendarai motor/mobil bukanlah orang tua yang bijak. Bagaimana bisa disebut bijak jika mereka mengajarkan kepada anaknya untuk MELANGGAR HUKUM, mengendarai kendaraan bermotor tanpa ijin (SIM)? Okelah si anak punya SIM, bukankah itu berarti orang tua sudah mengajarkan anaknya TIDAK JUJUR, memalsukan umur saat membuat SIM?

Dua anak abegeku bisa mengendarai motor. Sejak mereka (terutama Youri) kelas 4 SD mereka sudah minta diajari mengendarai motor. Suamiku menolak mentah-mentah. Tapi ya namanya anak-anak, kalau dilarang mereka akan diam-diam melakukannya tanpa sepengetahuan kita.  Youri pernah kelepasan cerita dia mencoba motor Rai temannya, "Kaki Aa udah nyampe Ma." katanya. Ya sudah dari pada mereka belajar naik motor dari temannya sesama abege, suamiku mau mengajari mereka. Lebaran dua tahun yang lalu di lapangan Desa Candiretno itulah anak-anakku belajar naik motor sampai bisa dengan beberapa hari latihan.

Setelah bisa diijinkan naik motor? Ya. Tapiiiiii..... dengan syarat cuma di dalam komplek perumahan kami, dan PAPA DIBONCENG DI BELAKANG. Alhamdulillah peraturan itu CUKUP bagi kami. Cukup memuaskan rasa penasaran mereka (pengin ngerasain naik motor) dan cukup memberi rasa aman bagi kami sebagai orang tuanya.

Mudah-mudahan adanya kasus Dul ini menjadi pelajaran bagi kita para orang tua yang memiliki anak pra remaja. Sudah seharusnya orang tua memikirkan kembali keputusannya untuk mengijinkan anaknya mengendarai kendaraan bermotor. Peraturan dibuat pasti untuk keselamatan bersama, patuhilah, demi keselamatan bersama. Ya kalau Anda tidak peduli keselamatan orang lain pikirkan itu demi keselamatan anak Anda sendiri.

27 komentar:

  1. Soal anak bawa motor/mobil ini udah jadi PR kami juga, mbak. Mudah2an nanti diberikan kekuatan utk bersikap tegas sama mereka soal ini. Aku yakin, semua orangtua sayaaangg sama anaknya. Dhani juga pasti begitu. Cuma yang jadi PR terberat itu kan mengapresiasikan bentuk sayang kita ke anak dalam porsi yang pas, ya. Nggak kurang, juga nggak berlebihan. AKu juga nggak mau nyinyir soal Dul. Siapa sih yang mau anaknya celaka, apalagi bikin orang lain juga celaka? Tapi menurutku, ini teguran Allah buat Dhani yg kalo kuliat arogan banget jadi orang. Haha, akhirnya.. ada dikit nyinyirnyaaaa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul... ngasih ijin atau gak ngasih ijin sebenernya sih intinya sama ya, orang tua itu tetep SAYANG sama anaknya, cuma kadang ada (banyak?) yang salah cara dalam menyayangi anak. Kita pun mungkin juga ada salah cara menyayangi dalam hal lain.
      Iya itu teguran buat Dhani, tapi kasihan Maia yaa... ntar secara hukum Maia atau Dhani yg disalahkan ya? Kan mnrt hukum Dul itu dibawah pengasuhan Maia walo kenyataannya dia diasuh Dhani.. Eh kok malah ngegosip.... :p

      Hapus
  2. iya..kalo liat anak2 kecil naik motor sendiri berkeliaran di jalan, gemeeeesss sama orangtuanya,, pada kemana sih ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan makin gemesss ketika kita 'berurusan' di jalan dengan mereka.. Sudah 3x kejadian hampir celaka, yg 1x malah udah bener2 nabrak bemper mobilku, dan gak bisa apa2 kecuali gemes sama ortunya....

      Hapus
  3. ada anak2 abg kecil SMP gitu,
    duduk2 di motor mereka, lg parkir
    lalu ada yg jilbaban dipeluk cowoknya dr belakang

    huweeee...
    owalah nak, masih bau kencur kok pacaran
    tangannya aja blm nyampe megang kuping.

    trs kupelototin
    cm krn aku sipit, jd ga begitu pengaruh kayanya
    tapi mereka merenggangkan duduk dan tampak malu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Udah sipit pake kaca mata pula, jd gak keliatan ya melototnya :p
      Kayanya ortu yg longgar aturan mobil/motornya longgar juga aturan pergaulannya ya.. Kecil2 udah boleh pacaran, kadang merokok juga. (Mungkin mereka menganggap anak abegenya itu sudah dewasa..). Bahkan si Dul itu pulang nganterin pacarnya jam 1 malem.. Hadeuh.. Gak habis pikir kok ya ortu anak perempuannya ngijinin.. Eh kok malah jd ngegosip lagi.

      Hapus
  4. Sama...
    pokoknya NO untuk urusan naik motor tanpa SIM. Bahkan untuk anak anak juga kutambahin : NO untuk dibonceng anak tanpa SIM

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak anakku juga gak kuijinin ikut2an rame2 momotoran gitu, walopun cuma dibonceng ya sama aja resikonya. Akhirnya karena Youri gak pernah mau ikutan skrg mereka klo nyamper Youri ya paling main bola ato sepedaan aja :D

      Hapus
  5. Iya bener, banyak banget tuh anak2 kecil yang bawa motor. Mana keknya kaki juga agak dipaksain biar nyentuh tanah.. ckckc.. Klo udah gitu kan yg bahaya org lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia.. Ortunya kayanya gak peduli bahwa anaknya bisa nyelakain orang lain, bahkan keselamatan anaknya sendiri aja kayanya kurang diperhatikan.

      Hapus
  6. kalo aku malah iri mba "ish, dia kecil2 udah bisa naik motor, aku naik sepeda aja jatoh melulu" *salah fokus* heheh

    tapi yah itu mba, aku paling sebel kalo anak kecil bawa motor ke jalan raya, mana ga pake helm, suka ngebut, bonceng bertiga sambil ngobrol ish itu mau gaya apa mau nyari bahaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo belajar.. Masa kalah sama anak2 kecil ituu... :D

      Hapus
  7. mBak Tituuuk, bener banget. Apalagi sebenernya soal kendaraan ini kan kendali masih di ortu ya, kan yang punya duit ortu. Makanya , ada yang kepikiran ngasih hadiah kendaraan ke anak bawah umur itu...so selfish menurutku. Bahayanya bkan cuma di anaknya doang, tapi di anak orang lain. Btw, aku juga sebel sih sama ortu yang suka nyetir sambil mangku anak dan ngajarin anaknya mainin setir, huhuhu itu kan juga bahayaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan liat anak2 kecil dibonceng motor aku juga ngerii.. Takut mereka ngantuk trus jatuh.. Harusnya pake boncengan khusus anak tuh, kan ada sekarang. Ato paling gak diiket pake selendang .

      Hapus
    2. Pada ngomongin aku ya?? Bawa motor sambil bawa anak di depan?? hihihihihihi... ini terpaksa ibu-ibu, maklum, belum bisa nyetir mobil sendiri. Tapi alhamdulillah, sejak tahun ajaran Juli kemarin, aku dah bebas tidak bawa anak banyak, cukup satu saja si sulung.

      Hapus
    3. hahahaha bu ojek, yaaa hahahha.
      Piss, buuuu...Mbak yang bawa mobil juga serriiing aku liat begitu, sodara sendiri juga, dan krucils pas di Medan pernah mau disuruh begitu sama sodaraku. Anak kecilnya ya bangga lah ya dan seneng, jadi kitanya yang ngingetin pake acara mutung segala pula.

      Hapus
    4. Huaa... Yg diomongin muncuul hihi..
      Anak dibonceng di depan digendong kan Ka? Pake gendongan kangguru kayanya aman..

      Hapus
    5. Digendong sampe umur 2 tahun, habis itu duduk sendiri..

      Hapus
  8. Setujuu mbak.. aturan apa-apa memang kudu munculnya dari rumah. masalah pake motor sebelum pake SIM ini memang harusnya tergantung banget ma aturan dari rumah. Eh tapi kayaknya pada bangga anaknya masi kecil dah bisa naik mobil/motor sendiri... BIG NO BUAT KELUARGA KAMI #kretekin pinggang, masih min 8 tahun lagi antar jemput anak, hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ka, sering kulihat juga kok anak SMP yg badannya udah lebih tinggi dari ibunya, cowok, tetep dibonceng ibunya ke sekolah.. Dan anaknya kayanya enjoy aja tuh, gak malu.. Biasanya kan si anak malu ato gengsi.
      Salut sama orang tua yg berhasil menanamkan ke anak bahwa hal seperti itu bukan hal memalukan, yg memalukan justru yg melanggar hukum kan ya..

      Hapus
    2. Betul, memang perlu usaha keras buat menanamkan itu ke anak-anak, apalagi dengan lingkungan yang kayak sekarang ya... mudah-mudahan aja kita bisa, amien

      Hapus
  9. Setujuuu.. Terutama yang bagian anak SMP naik motor sambil ngeROKOK. Duuuuh malesin banget deh. Semoga kalo aku punya anak nanti aku bisa tegas ke anakku ya Mba.. PR banget ituuu masalah motor, rokok, pacaran berduaan begitu.. Hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Anin... kayanya emang yang susah dlm mendidik anak pra remaja adalah menghilangkan (meminimalisir) pengaruh2 buruk lingkungan pergaulannya... dan makin ke sini makin banyak aja tuh pengaruh buruk. dunia makin permisif, nilai2 moral semakin diabaikan. Mudah2an kita kuat...

      Hapus
  10. padahal biasanya aku minta tolong santriku untuk ambil beras naek motor... jadi harus semakin waspada ne

    minta like atau komentarnya disini ya, karena setiap like atau komentar anda memberikan kesempatan mendapatkan satu buah motor TVS Apache

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mas Huda... namamu sama kaya nama kakakku :)
      Pak ustadz... kalo anak2 itu lg disuruh ngambil beras dan ada apa2 di jalan, gimana hayo pertanggungjawaban kepada ortunya?
      Kayanya mendingan pake sepeda ya, lebih menyehatkan..

      Hapus
  11. aku suka gemesss liat anak kicik yang udah bawa motor di jalan besar trus ga pake helm pula, apalagi kalo sampe boncengan sekampung sama temen-temennya trus nyetirnya ugal-ugalan. orang tuanya manaaaa huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pernah kok ngomelin anak tetangga (saking keselnya) yg kebut2an di jalan komplek, tengah malem. Waktu itu masa2 sekitar lebaran, orang2 lg mudik jd emang komplek perumahan sepi, ortunya pun mudik. Jd memang pd umumnya sih yg berkelakuan begitu di luar pengetahuan ortu yaa.. Tp ada juga yg ortunya tau, dan malah bangga. Hadeuh...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...