Senin, 02 September 2013

Cerita Mudik Hari 4-9


Memenuhi janji, ini lanjutan cerita mudik kemarin.

Hari Keempat

Yeay... Lebaran...!! Pagi-pagi heboh rebutan kamar mandi. Semua ngejar jadwal sholat Ied. Duo Eyang sholat Ied di masjid deket rumah, jadwalnya jam 6.30, dan kami yang memilih sholat Ied di lapangan Rindam IV Diponegoro harus sampai di lapang sebelum jam 7.00.
Jindra yang belum bangun kuangkut saja, nantilah kugantiin bajunya saja di mobil. Semua sudah siap berangkat pakai Si Biru Avanza, tiba-tiba Javas ngambek gak mau masuk mobil. Mau pakai mobil Om Uluk aja yang ada tivinya. Hadeuuh... lagi buru-buru gitu kan hal sepele bisa bikin senewen ya.. Tapi sabaaarr... ini kan Lebaran :))

Dan di lapang pun sudah rame banget. Untung gak telat. Pas. Begitu gelar tikar dan sajadah, sholat dimulai.
Jindra bangun pas sampe lapang. Aku lupa gak bawa stroller, jadi kutaruh saja dia di bawah. Alhamdulillah anteng, gak nangis sedikit pun sepanjang sholat.
Saat sholat ini kan kami terpisah antara rombongan laki-laki dan rombongan perempuan (plus bayi & balita), dan kami rombongan ibu-ibu ini gak ada yang bawa uang dong.... Haduh... Alyvia sudah merengek-rengek pengin beli balon. Selesai khotbah, orang-orang pun bubar, dan barulah kami ketemuan dengan rombongan cowok. Tapiii.... tukang balon sudah pada pergi. Masih ada satu dua sih, dan itu pun ramee banget dikerubutin anak-anak. Dan akhirnyaaa... Alyvia kebagian balon kumbang, Javas cuma kebagian balon bulet bertuliskan Selamat Idul Fitri (padahal dari tadi ngincer balon angry bird). Kami semua nahan ketawa, demi supaya Javas gak nangis. Dan ternyata, Javas bangga dengan balonnya! Ini balon belajar baca, katanya. Hahahaha......

Javas dan balon 'belajar baca'nya :D

Abis dengerin khotbah foto-foto dulu dong, trus anak-anak pada jajan es krim, dan kami as usual makan baso!



Bayi ini napsu banget makan es krim :p

Duo Aa main lompat-lompatan di tempat tentara latihan. Duh, plis deh itu bajunya kan putih..

Nungguin baso.
Pulang ke rumah ternyata udah rame, udah banyak tetangga berkeliling lebaranan. Kami sungkem dulu sama Eyang, trus aku mandiin Jindra, trus berangkat ngider ke tetangga-tetangga. Eh tunggu, ada yang kelewat, sebelum ngider kami makan dulu. Makan? Iya lahh... mana bisa mengabaikan ketupat dan kawan-kawannya yang sangat menggoda itu? Lah, tadi kan udah makan baso? Ah baso mah cemilan doang.... (hihi puasanya pada gak ngefek sama sekali ni kayanya)

Hari Kelima


Lebaran hari kedua jadwalnya adalah rumah mbah-mbah di kampung asal ibuku.

Di rumah Mbah Ropi', buliknya ibuku.
Javas rewel sedari pagi. Rupanya dia sariawan. Jadi di rumah siapa pun dia bikin ulah. Marah-marah melulu. Untung di belakang rumah Mbah Ropi' gak sengaja kutemukan ayunan yang terbuat dari ban bekas, dan cerialah Javas.

Narsis dulu pake baju biru. Abaikan itu jemuran :D

Hari Keenam

Hari ini gak ada jadwal ke mana-mana. Kami di rumah saja. Bosen dengan makanan berat bersantan (kecuali suamiku yang belum bosen), pagi-pagi aku masak sop bakso sayuran. Dan Eyang Putri yang sudah niat puasa syawal hari itu membatalkan puasanya gara-gara pengin makan sop, hahaha...


Javas tetap sibuk dg merpati - merpati 'peliharaannya'.
Sore-sore kami jalan-jalan ke sawah .

Semua patuh mengikuti Aa Youri.

Main layangan di sawah. Kesempatan langka kan?

Kakak lebih asyik dengan kameranya, berburu capung.



Udah tau pada ngikutin, si Aa ini ngasih contoh yang enggak-enggak deh...

Dan Javas pun basah kecebur.. ya sudah main air sekalian.

Hari Ketujuh

Hari ini jadwalnya halal bi halal dan pertemuan keluarga. Pagi-pagi pertemuan keluarga dan halal bi halal keluarga Raden Munawar, siangnya keluarga Bani Nuh. Di keluarga besar Raden Munawar ini konon katanya aku keturunan ketujuh. Kebayang kan rame dan banyak yang gak kenalnya? Lha wong kalau ada acara pertemuan gini ya ngumpulnya tetep bersama keluarga besar masing-masing. Kecuali yang sepuh-sepuh sih pada kenal ya...

Sok sibuk ikutan ngurusin konsumsi, padahal males ikutan acaranya. Jangan dicontoh!

Jindra selalu jadi 'rebutan' gadis-gadis. Eh, ini bukan gadis lagi.. Ibu-ibu... :D

Sesi foto bersama keluarga Boesri Djauhari. Nah, anak siapa tuh yang dengan pedenya nongol di depan?

Hari Kedelapan

Seharian di rumah, tapi sorenya kami ke kota, karena Kakak merengek terus pengin ke Gramedia. Dia ini memang gak bisa hidup tanpa buku kayanya :)
Sebelum nge-mall, kami makan siang di RM Djamoeran. Masakannya serba jamur di sini, enak. Tapi nunggunya lamaaaaa.... Untung Javas masih tidur di mobil, jadi sekalian nunggu Javas kenyang tidurnya. Gak ada foto makanan di Djamoeran, udah gak mood motret-motret karena kelamaan nunggu, dan udah kelaparan juga. Begitu makanan dateng, sikaattt, dan langsung habis semua haha....
Dan mampir dulu ke rumah seorang kerabat yang kompleknya di deket mall Artos itu. Dan Jindra ngantuk. Ya sudah aku ngelonin Jindra di sini, yang lain pada jalan-jalan ke mall. Lagipula aku lupa dateng ke sini gak bawa oleh-oleh apa-apa, padahal ada anaknya yang masih kecil, jadi aku nitip beli JCo aja. Biarin lah oleh-oleh dari Bandungnya kan udah habis, anggap aja donat ini dari Bandung... :))
Dan ternyata gak ada Gramedia di mall itu... hihi... jadinya cuma pada main di Timezone.

Mirip tempat penampungan pengungsi ya?

Nunggu giliran. Tsabita full puasanya dan dijanjikan dapet hadiah tablet, jd sekarang 'belajar' dulu. :p

Jamur di RM Djamoeran.

Sekalinya ngemall, aku cuma liat dari jauh. Gak ikutan.

Hari Kesembilan

Dari pagi udah packing-packing. Penginnya berangkat pagi-pagi, tapi realisasinya jam setengah 1 siang baru start dari rumah Eyang. Selain lama ngumpulin baju yang bercampur aduk milik 4 keluarga, juga faktor males bikin gerakan packing ini lambat, gak segesit packing waktu berangkatnya...

Lele kesayangan Eyang akhirnya dipanen juga. Beratnya 6,5 kg!
Seperti biasa mobil sarat dengan beban (oleh-oleh dong..). Beras, pisang, pepaya, macem -macem kue, serundeng, Indonesian salad dressing a.k.a bumbu pecel, dan lele yang sudah digoreng kering. Di Bandung lele ini kumasak cabe ijo, pakai tauco dan santan kaya yang di RM Bu Mus ituu.. tapi kalo yang di Bu Mus kan ikan tengiri. Ternyata lele pun enak looh....

Kue sagon kelapa. Salah satu kue yang 'diangkut' :D


26 komentar:

  1. Haha, Jindra dong ya, yg jadi seleb of the year...? Jadi inget, 2 tahun lalu Amartha juga jadi idola semua sodara di kampung, secara lagi lucu2nya... :)
    Dan ya ampuuunn, itu Jindra baik sekali, anteng selama Mama sholat. Mbak, dari sejak punya buntut tahun 2006, aku paling cuma 2x ikut sholat Ied (lebaran/idul adha). Simply karena nggak berani bawa itu bocah2 ke mesjid/tanah lapang pas sholat, takut mereka mabal2 kemana2... :(
    Ini mudiknya puas banget, deh ya. Dan heraaannn.. di hari H kok udah ada bakso yg jualan, sih? Di banjar perasaan pas hari H semua warung makan tutup, deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... aku alhamdulillah selalu ikut ke lapang, walau gak selalu bisa ikut sholat. Tapi seringnya tetep bisa ikut sih... Kan sholatnya cuma 2 rokaat, cuma sebentar.. sambil agak gak konsen juga sih, kalo 'darurat' ya siap-siap batalin sholat :))
      Banyak loh tukang baso di pinggir-pinggir lapang tempat sholat kalo di Magelang... kalo warung makan sih ya kayanya pada tutup juga..

      Hapus
    2. seringnya pas mau sholat mereka masih tidur, mbak.. nggak kepikiran samsek bawa2 mereka yg masih pules gitu. Dulu pas masih baru ada andro aja sih, masih bisa digotong2. Nah begitu adik2nya lahir... yuk, bye bye yuukkkk... :)

      Hapus
    3. Aku sih karena anak-anak udah gede2 kali yaa... jadi dua yang gede bisa dilibatkan bantu jagain dua yang kecil. Dan masih pules tidur? PAsti dibangunin atau disuruh angkut oleh papanya.. Manalah berani aku melawan kalo urusan ibadah2 begini? :D

      Hapus
  2. kemarin mudik ke Magelang juga mbak? samaan dong.. Magelangnya manakah? Aq cuma 6 hari di sana, pas pulang kena arus balik semacet2nya.. 34 jam aja sampe Jakarta..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaa?? 34 jam? Duh kebayang kaya gimana rasanya.. Emang balik tgl brp? Aku 15 jam saja magelang bandung, dengan taktik mantengin twitter :D
      Aku di Candiretno, Secang. Bunda 3R di mana? Salam kenal bunda..

      Hapus
  3. Waaahhhh.... lengkap kap ni laporannya mbak Tituk... seruuu selalu yang namanya mudik ya mbak, apalagi pas lebaran gini, kebayang, udah ada pertemuan keluarga aja, pasti masih pada nagih suruh main ke rumah, terutama buat yang tidak di tinggal di situ...
    itu sagon bikin ngiler mbak... kesukaanku, dulu waktu simbah ARTku di desa masih ada, beliau selalu bikinkan khusus buat aku... jadi kangen makanan itu...
    Sama juga tuk salat ied, anak-anak selalu kubawa, alhamdulillah pada gak rewel kok, lagipula biar sekalian mereka belajar ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa... walopun udah ketemu di acara pertemuan keluarga, belum sah kalo belum ke rumahnya yaa... tapi karena waktu cuti terbatas dan repot urusan krucils kalo mau ke mana-mana jadinya ya cuma yang sodara deket-deket aja yang kukunjungi.
      Sagon lebih enak kalo anget-anget masih lembek gitu yaa... aroma kelapanya itu loh... hmmm...
      Sholat Ied itu anak2 diwajibkan ikut oleh papanya Ka, sejak bayi... jadi ya udah biasa aja sih walo teteup... riweuh pagi-pagi dan hampir selalu setiap sholat ied datengnya mepet :))

      Hapus
  4. Sepertinya ini cerita mudik dan lebaran yang paling lengkap yang saya baca.
    Foto-dotonya juga bagus-bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada mbak Niken, makasih Mbak...
      Kemarin mudik ke mana? Ke Magelang gak Mbak?

      Hapus
  5. Itu foto-foto di sawahnya, aku suka, mbak. Alami dan menenangkan. Ah, semoga sampai kapanpun sawah-sawah di manapun tetap lestari dan ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng ya liat sawah, bawaannya adem...
      Di Jepang sawahnya kaya gimana Fety?

      Hapus
  6. Mauuuu sagonnya. Kayaknya terakhir aku makan itu tahun 90an deh. Curang mba tituk baru posting sekarang. Padahal kan, kita masuknya bareng tgl 19. Tau gitu aku palakin sagonnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa.. Padahal pas ngantor tgl 19 itu sagon masih ada loh..Sebagian udah kubagi ke tetangga di rumah, sisanya kumakan sendiri krn di rumah gak ada yg suka.
      Ya sudah belum rejeki mbak.. :)
      Tahun depan insyaalloh kubawain (kalo kita masih sekantor).

      Hapus
    2. Mbaaakk,.. ikutan nyamber lagi. tahun depan kalo ada sagon, sms aku ya, tak ampiri ke secang deh, hihihii, niat banget

      Hapus
    3. Boleeeh..... mampir yaa... dari Temanggung kan gak jauh...

      Hapus
    4. Haha.... magelang secang magelang secang.. *kenek angkot mode on*
      Dulu yang suka bawa sagon gulung gini mba ipang dari purworejo. Kangen, karena itu kan makanan home made gitu. Belajar dong mbaak... resepnya. Ntar tularin ke kita2

      Hapus
  7. Mbak kebayang ramenya dan aku ngebayangin kalo di Batak ketemu begitu pasti aku bakal lupa mau manggil apa ke siapa, ini anak siapa dan manggilnya apa.
    Posisi tumplek blek di rumah ortu itu pas dijalanin seru seru aja yah hahaha malah ngangengin. Udah disiapin kamar tetep aja lebih seru ketiduran di situ sambil ngobrol ngalor ngidul.
    Eh itu mall nya lumayan gede masa Gramedia gak ada ya. Perasaan kalo udah segede gitu, mgramedia mah is a must

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi kalo aku ya simple aja.... udah tua kupanggil Mbah, paruh baya Bude / Pakde, seumuran ya Mas ato Mbak, lebih muda Dik, anak2 kupanggil nama (kalo tau namanya) :D padahal belum tentu yaa.... ada yg bayi tapi ternyata kakak kita, balita tapi bibi kita dlll dsb...
      Di rumah ortuku 4 kamar untuk anak2nya masih ada dari dulu sampe sekarang, tapi ya ngumpulnya di ruang tengah itu, sampe semua meja kursi minggir semua.. itu segitu belum termasuk 2 adikku dan anak2nya loh... kalo bisa mudik semua gak kebayang udah kaya apa lah itu rumah hahaha...
      Sekitar tahun 2007-an, waktu itu pas lagi jalan2 ke kota liat ada toko buku kecil dg judul Gramedia. Dan seperti biasa si kakak maksa mampir. Aku agak curiga kok logo gramedianya gak kaya biasa nih, font huruf2nya juga beda. Dan ternyata benar, nama toko itu entah apa aku lupa, ditulis kecil, dan ada juga tulisan kecil "menjual buku-buku terbitan GRAMEDIA" pas tulisan gramedianya yang dicetak besar macam gramedia itu nama tokonya hahahha.......

      Hapus
    2. hihihihi ya ampuuun aku ngikik baca iini. Niat banget dia mengecoh pecinta Gramedia yang penuh harap hihihihi

      Hapus
  8. Enak banget tuh siang2 tiduran di pondok tengah sawah.. Ademm.. :D Seruu yah mudik gini, kumpul2 sama keluarga.. heheh..

    Jindra lucuu jadinya jadi rebutann.. Kalo akuhh rebut boleh ndak? *lho* hahah.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh enak banget kayanya... tidur2an di saung di tengah sawah... udaranya segar, angin semilir, dan ada kicau burung.. aahh... nikmat banget.... dan sebentar kemudian mata pun mulai redupp... hehehe....
      Gak usah rebut, aku pinjemin deh kalo cuma buat foto bareng doang hihihi....

      Hapus
  9. halu, mb.. aku jalan2 ke mari.. hehe..
    dan itu, mbak2 yg pake jilbab orange, kayanya temen smaku deh. namanya ika bukan? anak sma 3 kn? hehe.. maafken kalo salah dan sok kenal. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukaan... hehe... itu namanya diah, kalo yg jilbab merah ina (bukan ika juga :))
      SMA 3 kayanya... aku lupaa.... hihi parah ya.. Tapi iya SMA 3 kok kayanya.. SMPnya SMP 7.

      Hapus
  10. nah iya bener.. diah ding, mb. (sejak punya anak, daya ingatku berkurang.. haha.. alasan) SMA 3 itu.. satu sekolah sama aku. hehe.. salamin ya..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...