Kamis, 29 Agustus 2013

(Masih) Cerita Mudik Hari 1-3


Berhubung sudah posting cerita perjalanan mudik lebaran, rasanya kok masih punya utang kalau belum cerita hari-hari mudik di Magelangnya. Dan karena sudah lama berlalu, sudah lupa detail-detailnya, dan gak bisa mengandalkan twitter maupun foursquare lagi seperti ketika cerita perjalanan (ya iyyalah lha wong selama mudik gak ke mana-mana, masa mau tiap hari check in foursquare 'Rumah Eyang' melulu?) jadi foto sajalah yang kuandalkan.

 

Hari Pertama

 

Sahur bersama hari pertama dibumbui drama. Tsabita ngambek entah kenapa (itu urusan mamanya hihi..). Ya biasalah namanya juga anak-anak baru belajar puasa, fase terberatnya memang sahur. Neysa dan Youri dulu juga begitu... paling banyak drama dan senewen adalah saat sahur. Gak mau bangunlah, gak mau makanlah, makanannya gak cocoklah, gak mau minumlah dan banyaaaak lagi. Untunglah masa-masa itu sudah lama berlalu, dan insyaalloh akan mengalami lagi 2 atau 3 tahun yang akan datang saat Javas mulai belajar puasa. Mudah-mudahan sudah lebih sabar. :)

Sehabis sahur dan sholat subuh kami tidur lagi. 
Magelang pagi itu ternyata dingiiiin... tadinya kami berencana jalan-jalan ke sawah tapi gak jadi. Setelah mandi dan sarapan (tadinya gak mau mandi, tapi kan seharian kemarin di perjalanan gak mandi, dan malem pun cuma ganti baju cuci muka saja) Javas main sama Kak Tsabita dan Aira yang sudah dua hari ini di rumah eyang. Gak canggung lagi karena beberapa hari sebelumnya mereka sudah bermain bersama di Bandung. Dari Pekanbaru Tsabita dan Aira ini kan transit di Bandung, trus lanjut ke Magelang pakai bis. Alyvia masih malu-malu belum mau ikut bergabung.

Ngasih makan (atau nyiksa?) kelinci.


Ngasih makan merpati. Sekaleng persediaan makanan burung itu pun habis :))

Ngasih makan ikan. Dan lagi-lagi boroosss... hihi... Ikan-ikan itu entah pesta kesenengan banyak makanan, entah mabok kebanyakan.

Dua merpati ini akur banget....

Dan ini favoritnya Javas, nungguin mesin cuci, haha... Katanya mesin cuci eyang bagus, bisa dibuka-buka, bisa diisi air, gak kaya mesin cuci di rumah :p
Kalau  lagi susah makan, Javas disuapin sambil nongkrongin mesin cuci ini dan dia gak sadar makan tau-tau sepiring habis.






Siang-siang mainnya indoor, main lompat-lompat kasur.

Sore-sore main balon. Aira dan Alyvia gak ikutan, belum bangun dari tidur siang.

 

Hari Kedua


Kakak nemu harta karun setumpuk komik punya Om Uluk dulu, dan anteng di kamar. Aa Youri menghangatkan diri di tungku kayu. Main api unggun katanya. Hari ini Mbak Sumi tetangga kami yang sering dimintai tolong ibuku untuk urusan memasak besar akan membuat jenang lot alias dodol. Tidak semua orang bisa dimintai tolong membuat jenang lot, karena selain butuh waktu yang sangat lama, pembuatan jenang lot juga membutuhkan tenaga yang ekstra. Bayangin aja ngaduk adonan sekental jenang, dan ngaduknya itu harus terus menerus dan harus sampai ke dasar wajan. Sekuat tenaga dong.  Kalu tidak, jenang terancam gosong. Jenang buatan mbak Sumi ini enak banget loh.. manisnya pas, gak giung sama sekali,  dan gurih. Beda banget sama rasa jenang yang kubeli di toko oleh-oleh. Ya iyalah gurih, santen yang dipakenya itu loh... kentel bangeet. Untuk 4 kg tepung ketan dan 4 kg gula merah, mbak Sumi pakai 18 butir kelapa. Ada yang berminat bikin? Siap-siap gempoorr haha.. ngaduknya itu gak cuma sejam dua jam loh... bisa 5-7 jam, tergantung banyak sedikitnya jenang. Ampuuun....

Aa Youri ikutan bantu ngaduk adonan jenang. Masih gampang baru santan dan gula doang, si tepung ketan belum masuk

Inilah jenang-jenang itu.

Hari Ketiga

 

Sehari lagi Lebaran... dan hari ini jadwalnya adalah memasak.
Sebagian pekerjaan sudah dicicil oleh mbak Sumi dan Eyang dari kemarin, seperti goreng kentang, goreng tahu, bikin serundeng, dan bahkan ayam dan daging pun sudah setengah matang dibumbui. Mbak Sumi kemarin sehabis buka puasa datang lagi ke rumah menyelesaikan urusan ayam dan daging karena hari ini dia gak bisa dateng bantu kami, karena hari ini dia pun sudah repot dengan urusan dapurnya sendiri.
Jadi hari ini tidak ada bala bantuan untuk memasak. Mbak Gum urusannya cuma beres-beres dan nyetrika, dan itu pun cuma sampai jam 10 sudah ijin pulang karena urusan dapurnya juga. Ya sudahlah.. siapa lagi yang memasak hari ini kalau bukan aku dan Maya? Mamanya Tsabita sudah pulang ke rumah Eyang Payaman.  

Okey, pagi-pagi bikin ketupat dulu. Rendam sebentar beras dengan sedikit air kapur sirih, cuci bersih, dan isikan beras ke ketupat. Rebus ketupat selama kurang lebih 6 jam. Tambahkan sedikit garam agar ketupat gak anyep. Tambahkan juga daun pandan dan daun salam agar aromanya makin enak. Aku belajar cara membuat ketupat yang kenyal dan gurih wangi ini dari mertuaku. Dan cara ini selain diikuti oleh ibuku, diikuti pula oleh bulik-bulikku yang sudah mencicipi beda ketupatnya dengan ketupat ala mertuaku. *sungkemibumertua

Pengisian ketupat ini melibatkan banyak orang, mulai dari balita 2 tahun (Alyvia) yang seneng banget main beras, abege, sampai nenek-nenek berusia 57 tahun yang menjadikan acara mengisi ketupat itu jadi momen bermain bersama (kalo aku boro-boro dijadikan acara bermain, ngomel-ngomel kaliii... emang beda level kesabaran seorang ibu dan eyang :)). Sementara itu aku masih sibuk urusan bayi.
Setelah ngisi ketupat, ibuku pergi ke pasar dianter suamiku yang sekalian mau ke bengkel.

Bayi sudah kenyang dan tidur, jeng jeng.... turunlah aku ke dapur. To do list hari ini: ketupat, opor ayam, sayur  pepaya, sambel goreng krecek, dan semur. Ketupat sudah diatas tungku, dan Youri sang penjaga api sudah bersedia menjaga kelangsungan nyala api. Beres. Opor ayam nanti saja, toh 3 ekor ayam itu sudah cantik berbumbu tersimpan rapi di kulkas (hasil kerjaan mbak Sumi kemarin), tinggal disantenin saja. Maya lagi marut kelapanya. 

Aku bikin bumbu krecek dan bumbu sayur pepaya. Diblender tentu saja. Kalau ketauan mbak Sumi bisa diomelin nih, gak enak katanya kalau bumbu diblender hihi... Bahkan cara megang ulekan pun ada aturannya kata mbak Sumi ini, dilarang ngacung telunjuknya, harus nempel sama jari tengah gitu deh. Ah ada-ada saja yaa,, entah mitos entah bener yang jelas masakan mbak Sumi ini memang paling te o pe.

Krecek mateng, lanjut pepaya. Pepaya sudah rapi dipotong, tinggal dieksekusi. Urusan memotong dan memarut ini dipegang oleh Maya (hihi.. aku kakak yang licik). 

Sudah ashar dan ibuku belum pulang juga. Bahan-bahan semur (telur dan tahu) belum ada nih.. Kubikin opor dulu saja (halah bikin... nyantenin doang :)).

Jindra sudah tidur sesi 2, belum ada bahan semur, ya sudah aku bikin acar. Tadinya gak ada rencana bikin, kebetulan saja ada bengkoang gak kemakan yang dibeli Maya di Purworejo kemarin. Wortel dan timunnya pun sudah ada.

Ketupat pun mateng, ketika ibuku datang sambil ngos-ngosan. Bawa berkantong-kantong belanjaan dianter sama bulik naik motor. Rupanya suamiku masih di bengkel, sementara ibuku sudah gelisah karena meninggalkan rumah dan kepikiran aneka masakan yang belum diselesaikannya. Jadi ibuku nelpon bulik minta dijemput. Hihi. suamiku ini menantu gak bertanggung jawab rupanya :))
(Padahal ternyata setengah jam kemudian suamiku sudah selesai urusan perbengkelannya.)

Dan ibuku tersenyum lega karena ternyata semua urusan sudah beres (beres dong kan ada aku :D). Ketupat, opor, sayur pepaya, dan krecek. Tinggal semur saja yang belum. Sebentar lagi maghrib, jadi semur nanti saja diselesaikan setelah berbuka puasa.


Menu buka puasa hari terakhir.

Sayur pepaya dan Semur.

 
Ketupat, krecek dan kering tempe kacang pemberian mbak Sumi yang dianterin maghrib2. Selain sangat rajin dan cekatan bekerja, mbak Sumi ini memang baik banget orangnya. Pinter masak pula, ART yang ideal banget kan? Sayang suaminya gak mengijinkan si mbak bekerja di luar kota. Dulu waktu Neysa bayi mbak Sumi pernah kerja di Bandung, tapi baru sebulan bekerja suaminya sudah gak tahan ditinggalkan, dan gak mengijinkan dia bekerja jauh lagi.

Sekian dulu ceritanya yaaa..... bersambung ke Cerita Mudik Hari 4-9.

8 komentar:

  1. mbak, pertama... ini komenku yg ke-2. Tadi udah ngetik banyaaakkk eh nggak tahunya aku belum login ke wordpress, alhasil ilaaanggg semua ketikanku. Huhuhu...
    Yang seru dari lebaran emang acara masak memasaknya itu ya, mbak. Ngalah2in hajatan kawinan! Hahaha..
    Tahun ini ibuku nggak masak macem2. Beliau sudah banyak mendelegasikan masakan2 lebaran sama anak-mantunya. Kasihan sih, emang kalo kelamaan di dapur. Tahun ini di rumah ada semur daging (bikin 6 kg, dong.. dan... nggak laku, kalah sama mendoan. My oh my! :) ) trus pecel (menu wajib), opor ayam (beli di warung langganan), gurame asam manis (kakakku yg goreng, ibuku yg bikin bumbunya) sama.. mendoan dong. Nggak mungkin tertinggal. Jaman dulu, peyek kacang ibu pasti bikin sendiri. Cuma kesini2 beliau lebih sering pesen ke orang (sama anak2nya emang udah dilarang kerasa lama2 di dapur).
    Liat foto bikin jenangnya, aku jd inget jaman SD dulu, ibuku suka juga tuh, bikin jenang. Cuma wajannya jauuuhhhhh lebih gede, mbak. Kebayang nggak gedenya, kalo yg ngaduknya aja tetangga laki2, 4 kadang 5 orang? Itu biasanya bikin jenang buat hajatan sodara. Kata orang jenang bikinan ibuku juga top. Kalo aku malah udah nggak terlalu inget. Terkakhir bikin jenang mungkin pas aku SMP, deh.
    Oh.. dan ngilerrr liat foto terakhirnya. Aku suka banget krecek, cuma disini susah ya, nemu krecek yang bener2 Jawa gitu, mbak...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah... bikin jenang sendiri? Ibuku dari dulu belum pernah tuh bebikinan makanan yang susah-susah macam jenang itu. Peyek kacang pun pesen ke bulik hihi...
      Samaaa.... daging juga gak laku di rumahku, jadi ngumpet aja di kulkas, paling dikeluarin kalo lagi ada tamu aja.. untung cuma bikin 2 kg. Dibikin serundeng. Semur gak pake daging, cuma tahu dan telur. 30 potong tahu dan 30 butir telur.. (seumur-umur di rumah Bandung belum pernah masak sebanyak ini). Yg laris malah sayur pepaya ituu... gak umum kan di Jateng menu Lebaran ada sayur pepayanya?
      Krecek belum pernah kubeli di Bandung... pasti oleh-oleh atau kiriman ibuku dari Magelang aja krecek yang ada di rumahku. Btw itu foto kreceknya kurang menggiurkan ya, gak ada petenyaa... :D

      Hapus
  2. Aku pengen sayur pepayanyaaa.... tadi lupa nanya resep.
    Klo jenang kampungku aku sudah lupa rasanya. Yang jelas klo masih anget, trus di sendok ke daun wowww... rasanya sedaaaappp sekali. Apalagi kalau berhasil 'ngoreti' dari pengaduk dan wajannya. Tiada banding deh...
    *langsungkangenkampung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya pengin kubikin sayurnya ala lontong sayur padang gitu mbak, tapi gak tau resepnya :D
      Ini kubikin ala aku saja. Bumbu halus: bawang merah putih, cabe, kunyit & kemiri goreng, haluskan, tumis bersama salam laos sereh daun jeruk dan ebi. Masukin pepaya, masukin santan. Cobain dan 'laporin' ke aku ya mbaak.. Biar ada bukti dirimu udah nyobain :p

      Hapus
  3. Hahahaha iya itu ikan sama burungnya antara pesta atau jadi mabuk sangking banyaknya makan. Yah mereka jadi ikutan pesta makan juga, ihik setaun sekali iniii...
    Ih sebagai pecinta buku banget-bangeeeet, aku kebayang serunya si kakak nemu harta karun itu loh. Dulu pas kecil aku suka ke rumah salah satu sodara yg anaknya udah gede-gede, gegara mereka banyaaaak banget punya buku cerita.
    Nanti kalo mbvak titi berhasil bikin sayur pepayanya, aku minta aja hahaha Kalo aku bikin sayur udah jelas, cuma mau direbus paling banter ditumis. Cukuplah aku berpikir di bagian lauk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sondang.. versi mbak Tituk itu masih versi agak lengkap sayur pepayanya.. pake versiku jauh lebih gampil... punyaku cuma bawang merah iris tipis... yang dihaluskan bawang putih, cabe marah, kemiri, kasih terasi dikit alih-alih ebi.. enak juga tuh... eh tapi pengen juga ding coba versi mbak tituk.. kapan-kapan aku 'laporin' ya mbak... ^_^

      Hapus
    2. Iyaa... si Kakak itu kayanya gak bisa hidup tanpa buku... Makanya pas udah bosen di sana dia maksa pengin ke Gramed, dan ternyata di Magelang gak ada Gramedia hihi... Dikiranya udah ada kan ada mall baru (gak baru2 amat sih) dan tenant2 'kota besar' macam Carrefour, breadtalk, JCo, udah ada di sana, kecuali Gramedia......
      Aku juga gak pernah lah bikin sayur macem-macem gitu kecuali lebaran... kalo hari2 biasa (apalagi hari kerja) sayuran cukup direbus saja. Lebih menyehatkan ya to?

      Hapus
    3. Ikaa.... ditunggu 'laporannya'...
      yang versi Ika juga dong..

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...