Jumat, 30 Agustus 2013

Hamil Lagi Mbak?

Saat hamil Javas, Mei 2009. Gak terlalu gendut kan? Suamiku pun masih langsing.


Hari Selasa kemarin di aula Kanwil DJP Jabar I dalam sebuah acara pengarahan dari Direktur P4 yang dihadiri oleh para Kepala Kantor dan beberapa fungsional se-kanwil, aku bertemu Reza, temanku di Kantor Soreang, kantor sebelum kantorku yg sekarang.
"Apa kabar Mbak? Wah kayanya seneng nih di kantor baru. Makmur ya. Kelihatan gemuk sekarang."
Sebenernya gak kupikirin, tapiii hari itu ada 3 orang lain yang mengatakan hal yang sama.

Beberapa minggu yang lalu aku upload foto-foto lebaranku di fesbuk. Mbak Endang, temenku di kantor Soreang juga, ngasih komen, "Tuk kata Edo (ini temenku di soreang juga) kamu tambah gemuk."
Aduh Mbaak... jangan kenceng-kenceng dong ngomongnyaa.. eh nulisnyaa.. kan di fesbuk itu dibaca banyak oraaang :D

Bulan Juni kemarin, dalam sebuah acara di Kanwil juga, dan aku bertemu dengan teman-teman dari kantor-kantorku sebelumnya, "Mbak, lagi hamil lagi?" atau "Wah makin sehat aja nih.. Agak gendut ya sekarang?"
Iih aku kan baru melahirkan.. ya belum pulih dooong.. (Padahal melahirkannya 7 bulan yg lalu :p)

Setahun yg lalu ketika mengikuti acara pelantikan di Kanwil Bandung juga, yang diikuti oleh para fungsional yg baru mutasi ke Bandung dan Jabar 1, Mas Andi (temenku dulu di kantor Tegallega sekitar tahun 2000-an, dan setelah dia pindah ke Jatim aku baru bertemu dia lagi di th 2013 ini) bengong dan bingung ketika kusapa. "Lupa mas?" tanyaku. "Masyaalloh, kowe Tuk. Pangling tenan aku.. Kok lemu banget saiki?"
Abaikan yang ini... Kan emang aku lagi hamil, mana ada orang hamil langsing, ya kan?

 Mei 2012 aku sedang duduk di ruang tunggu Kanwil (dari tadi Kanwil mulu lokasinya hihi.. ya emang di Kanwillah aku biasanya ketemu teman-teman lamaku) ketika ada Mbak Titi lewat. Mbak Titi ini temanku di Kantor Cicadas (gak sekantor sih, tapi segedung), dan aku pindah dari Kantor Cicadas ke Kantor Soreang tahun 2008, jadi ya mungkin sekitar 4 tahun itu aku gak ketemu Mbak Titi. Senyum dan kusapa dia, eh dia cuek dong.. Gak cuek sih, bengong sebentar, agak mikir, baru tersenyum lebar dan "Ya ampuuun Mbaaak.... aku pangling... Soalnya jadi gemuk sekarang...."
Nah bahkan Mbak Titi yang sangat santun itu pun begitu jujurnya mengatakan aku gemuk, gak pakai kata 'makmur' atau 'sehat' atau kata-kata penghalus lainnya :D

Sebenernya aku bukan tipe orang yg gampang risau dengan urusan timbangan, tapi setelah akhir-akhir ini banyak orang bilang aku gemuk, yaa agak kepikiran juga laah.. Sepulang dari Kanwil Selasa sore kemarin itu aku langsung nimbang dong di rumah... Hmmm... jarum sudah mendekati angka 60 sih, tapi masih ada 2 strip sebelumnya.

Diet? Aku kalo bertekad diet tuh malah suka jadi kepikiran makanan melulu. Mikirin mau makan ini gak boleh, itu harus dikurangi, ujung-ujungnya malah jadi kepingin makan macem-macem. Aneh ya? Tapi ya begitulah..
Kalopun menjaga makan, aku lebih memikirkan angka-angka HDL, LDL, gula darah, uric acid dll dari pada angka pada timbangan. Tapii... setelah semua orang bilang aku gemuk, kayanya angka timbangan harus mulai diperhatikan juga nih. 
Bukan dengan cara diet kayanya, tapi olahraga. Ya, olahraga. Udah bertahun-tahun aku gak olahraga. Gimana mau sehat langsing singset berkulit cerah kalo gak olahraga? Ya sudah deh nanti siang aku ke mall beli sepatunya dulu.... hahaha.... #salahfokus

PS: Temen-temen di kantor baruku gak pada bilang aku gemuk looh... (hihi udah langsung membela diri). Malah ada yang bilang langsing (haha rabun kali orang itu:)). Aku pindah ke kantor yang sekarang ini pas lagi hamil 6 bulan, jadi kalau sekarang dibilang langsing wajar juga kali ya, lha wong pembandingnya pas lagi hamil...





19 komentar:

  1. Saya juga sering diberi komentar begitu. Secara tiap habis melahirkan selalu menyisakan kelebihan. Apalagi 5 kali melahirkan. wuih...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss mbak Niken hihi...
      Aku hamil anak pertama start di 47 dan sembilan bulannya 57 kg.
      Hamil anak ketiga startnya udah 57 mbaak.. Seberat hamil sembilan bulan anak pertama...

      Hapus
  2. lha itu misua kok langsing banget rahasia nya apa?
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah tau sih rahasianya.. Olah raga seminggu 3x. Tapi aku mau ngikutin gak bisa, kan belum punya sepatunya.. #alesanngawur

      Hapus
  3. Ayo mbaaak kuantaaar beli sepatu. Supaya kalau ditanya orang pernah ke toko itu atau toko ini aku bisa jawab 'Pernaaaaah'. (Nganter mbak Tituk nya dalam hati aja)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huuu masa minta ditemenin belanja sama orang yang gak suka belanja? Tersiksa nanti dirimu mbaak... Hihi...

      Hapus
    2. Asal gak lebih dari sejam mbaaak.... hehe. Klo lebih dari sejam, kutunggu di tukang bakso dekat parkiran :)

      Hapus
    3. Apaa? Ngebaso? Ya aku ikut laah...

      Hapus
  4. Mbak tituk memang kurus yah awalnya. Harusnya pakai foto after before, mbak. Aku suka tagline : biar gemuk asal bahagia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuull.. Yang penting bahagia, dan SEHAT. (Kalo bisa sih plus cantik dan singset haha teteeeup..)

      Hapus
  5. Hdaiah melahirkan 3 kali ku itu lepas setelah no ART ini kan, Mbak. Sebelumna, setiap kelahiran nyisain 4-5 kilo, jadi habis Gaoqi, beratku sebelum merit 55 setelah Gaoqi dua tahun ya stuck di 63-65. Tapi mbaaaak, kau ideal koook, curvy gitu. Nggak gemuk, tapi mungkin yang lain pernah ngeliat kau kurus banget ya. Ayo Mbak beli sepatuuu, itu Nike lagi pada diskon di Sport Station. Biar gak ada alesan *cc-kan ke pak suami*
    Eh tapi gak usah deh, dika begini aja. Cantik berkulit kinclong dan langsing berbadan toned kan terlalu sempurna ahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu setelah punya anak 2 beratku malah turun, cuma 45 kg sampai ibuku 'prihatin' kalo ngeliat aku. Pengin gemuk sampe tiap malem minum susu sebelum tidur, tetep susaaah gak naik-naik. Lha sekarang jangankan turun, bertahan biar gak naik juga susah... walau gak ada ART pun..
      Eh itu sport station sampe tanggal berapa diskonnya? :D

      Hapus
  6. Toss mbak... kalo kalo mikirin diet juga lebih di urusan kandungan makanannya, bukan ngurusin ke timbangan (cari pembenaran nih.. hihhihii)
    Tapi ini setelah anak ke-4 lumayan banget, entah apa sebabnya, yang jelas bajuku 12 tahun lalu bisa masuk lagi, alhamdulillah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss lagi...
      Nah kalau nulis tentang berat badan yang susah turun kok banyak ya yang ngajak toss hihi...
      Eh itu harus dicari dulu apa sebabnya setelah anak keempat bisa langsing lagi, dan harus dibagi2 resepnya...

      Hapus
    2. Ada amanah baru kali ya mbak.. ngurus ibu mertua yang sejak november lalu bergabung sama kita karena sudah purna tugas, hihihihihi

      Hapus
    3. Ooo... jadi? Kurus karena sibuk banyak gerak atau karena nahan perasaan? hahahha.....

      Hapus
  7. ya ampun mbakkk... badan segitu MASIH MENYUSUI wajaaarrrrr banget, kali. Kalo aku, ada yg ngomong aku gendut, kubalikkin aja, "iihh, kamu juga gemuk, ya!" huahaha....
    Jangan diet2-an lah, mbak. Stress malah produksi ASI berkurang, nanti. Kalo ada yg ngomong badan mbak Tituk lebih 'ngisi' langsung timpalin aja: iya dong... kan bahagiaaaa...! Haha, seolah2 yg badannya langsing itu unhappy, deh ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya siiih... tapi kan yang masih menyusui dan LANGSING juga banyaak.....
      Gak sih gak akan diet, tapi mau olahraga. Eh ya, sepatu yang waktu itu dipamerin kepake gak tuh? kalo gak kepake siniin ajaaa..... buat aku..... :D

      Hapus
    2. Kalo ada yang bilang gendut trus bilang "iih kamu juga gendut.." mana bisaaa... lha yang bilang itu mbak Titi.... mo bilang gendut gimana cobaa? hahahaha.....

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...