Jumat, 30 Agustus 2013

Hamil Lagi Mbak?

Saat hamil Javas, Mei 2009. Gak terlalu gendut kan? Suamiku pun masih langsing.


Hari Selasa kemarin di aula Kanwil DJP Jabar I dalam sebuah acara pengarahan dari Direktur P4 yang dihadiri oleh para Kepala Kantor dan beberapa fungsional se-kanwil, aku bertemu Reza, temanku di Kantor Soreang, kantor sebelum kantorku yg sekarang.
"Apa kabar Mbak? Wah kayanya seneng nih di kantor baru. Makmur ya. Kelihatan gemuk sekarang."
Sebenernya gak kupikirin, tapiii hari itu ada 3 orang lain yang mengatakan hal yang sama.

Beberapa minggu yang lalu aku upload foto-foto lebaranku di fesbuk. Mbak Endang, temenku di kantor Soreang juga, ngasih komen, "Tuk kata Edo (ini temenku di soreang juga) kamu tambah gemuk."
Aduh Mbaak... jangan kenceng-kenceng dong ngomongnyaa.. eh nulisnyaa.. kan di fesbuk itu dibaca banyak oraaang :D

Bulan Juni kemarin, dalam sebuah acara di Kanwil juga, dan aku bertemu dengan teman-teman dari kantor-kantorku sebelumnya, "Mbak, lagi hamil lagi?" atau "Wah makin sehat aja nih.. Agak gendut ya sekarang?"
Iih aku kan baru melahirkan.. ya belum pulih dooong.. (Padahal melahirkannya 7 bulan yg lalu :p)

Setahun yg lalu ketika mengikuti acara pelantikan di Kanwil Bandung juga, yang diikuti oleh para fungsional yg baru mutasi ke Bandung dan Jabar 1, Mas Andi (temenku dulu di kantor Tegallega sekitar tahun 2000-an, dan setelah dia pindah ke Jatim aku baru bertemu dia lagi di th 2013 ini) bengong dan bingung ketika kusapa. "Lupa mas?" tanyaku. "Masyaalloh, kowe Tuk. Pangling tenan aku.. Kok lemu banget saiki?"
Abaikan yang ini... Kan emang aku lagi hamil, mana ada orang hamil langsing, ya kan?

 Mei 2012 aku sedang duduk di ruang tunggu Kanwil (dari tadi Kanwil mulu lokasinya hihi.. ya emang di Kanwillah aku biasanya ketemu teman-teman lamaku) ketika ada Mbak Titi lewat. Mbak Titi ini temanku di Kantor Cicadas (gak sekantor sih, tapi segedung), dan aku pindah dari Kantor Cicadas ke Kantor Soreang tahun 2008, jadi ya mungkin sekitar 4 tahun itu aku gak ketemu Mbak Titi. Senyum dan kusapa dia, eh dia cuek dong.. Gak cuek sih, bengong sebentar, agak mikir, baru tersenyum lebar dan "Ya ampuuun Mbaaak.... aku pangling... Soalnya jadi gemuk sekarang...."
Nah bahkan Mbak Titi yang sangat santun itu pun begitu jujurnya mengatakan aku gemuk, gak pakai kata 'makmur' atau 'sehat' atau kata-kata penghalus lainnya :D

Sebenernya aku bukan tipe orang yg gampang risau dengan urusan timbangan, tapi setelah akhir-akhir ini banyak orang bilang aku gemuk, yaa agak kepikiran juga laah.. Sepulang dari Kanwil Selasa sore kemarin itu aku langsung nimbang dong di rumah... Hmmm... jarum sudah mendekati angka 60 sih, tapi masih ada 2 strip sebelumnya.

Diet? Aku kalo bertekad diet tuh malah suka jadi kepikiran makanan melulu. Mikirin mau makan ini gak boleh, itu harus dikurangi, ujung-ujungnya malah jadi kepingin makan macem-macem. Aneh ya? Tapi ya begitulah..
Kalopun menjaga makan, aku lebih memikirkan angka-angka HDL, LDL, gula darah, uric acid dll dari pada angka pada timbangan. Tapii... setelah semua orang bilang aku gemuk, kayanya angka timbangan harus mulai diperhatikan juga nih. 
Bukan dengan cara diet kayanya, tapi olahraga. Ya, olahraga. Udah bertahun-tahun aku gak olahraga. Gimana mau sehat langsing singset berkulit cerah kalo gak olahraga? Ya sudah deh nanti siang aku ke mall beli sepatunya dulu.... hahaha.... #salahfokus

PS: Temen-temen di kantor baruku gak pada bilang aku gemuk looh... (hihi udah langsung membela diri). Malah ada yang bilang langsing (haha rabun kali orang itu:)). Aku pindah ke kantor yang sekarang ini pas lagi hamil 6 bulan, jadi kalau sekarang dibilang langsing wajar juga kali ya, lha wong pembandingnya pas lagi hamil...





Kamis, 29 Agustus 2013

(Masih) Cerita Mudik Hari 1-3


Berhubung sudah posting cerita perjalanan mudik lebaran, rasanya kok masih punya utang kalau belum cerita hari-hari mudik di Magelangnya. Dan karena sudah lama berlalu, sudah lupa detail-detailnya, dan gak bisa mengandalkan twitter maupun foursquare lagi seperti ketika cerita perjalanan (ya iyyalah lha wong selama mudik gak ke mana-mana, masa mau tiap hari check in foursquare 'Rumah Eyang' melulu?) jadi foto sajalah yang kuandalkan.

 

Hari Pertama

 

Sahur bersama hari pertama dibumbui drama. Tsabita ngambek entah kenapa (itu urusan mamanya hihi..). Ya biasalah namanya juga anak-anak baru belajar puasa, fase terberatnya memang sahur. Neysa dan Youri dulu juga begitu... paling banyak drama dan senewen adalah saat sahur. Gak mau bangunlah, gak mau makanlah, makanannya gak cocoklah, gak mau minumlah dan banyaaaak lagi. Untunglah masa-masa itu sudah lama berlalu, dan insyaalloh akan mengalami lagi 2 atau 3 tahun yang akan datang saat Javas mulai belajar puasa. Mudah-mudahan sudah lebih sabar. :)

Sehabis sahur dan sholat subuh kami tidur lagi. 
Magelang pagi itu ternyata dingiiiin... tadinya kami berencana jalan-jalan ke sawah tapi gak jadi. Setelah mandi dan sarapan (tadinya gak mau mandi, tapi kan seharian kemarin di perjalanan gak mandi, dan malem pun cuma ganti baju cuci muka saja) Javas main sama Kak Tsabita dan Aira yang sudah dua hari ini di rumah eyang. Gak canggung lagi karena beberapa hari sebelumnya mereka sudah bermain bersama di Bandung. Dari Pekanbaru Tsabita dan Aira ini kan transit di Bandung, trus lanjut ke Magelang pakai bis. Alyvia masih malu-malu belum mau ikut bergabung.

Ngasih makan (atau nyiksa?) kelinci.


Ngasih makan merpati. Sekaleng persediaan makanan burung itu pun habis :))

Ngasih makan ikan. Dan lagi-lagi boroosss... hihi... Ikan-ikan itu entah pesta kesenengan banyak makanan, entah mabok kebanyakan.

Dua merpati ini akur banget....

Dan ini favoritnya Javas, nungguin mesin cuci, haha... Katanya mesin cuci eyang bagus, bisa dibuka-buka, bisa diisi air, gak kaya mesin cuci di rumah :p
Kalau  lagi susah makan, Javas disuapin sambil nongkrongin mesin cuci ini dan dia gak sadar makan tau-tau sepiring habis.






Siang-siang mainnya indoor, main lompat-lompat kasur.

Sore-sore main balon. Aira dan Alyvia gak ikutan, belum bangun dari tidur siang.

 

Hari Kedua


Kakak nemu harta karun setumpuk komik punya Om Uluk dulu, dan anteng di kamar. Aa Youri menghangatkan diri di tungku kayu. Main api unggun katanya. Hari ini Mbak Sumi tetangga kami yang sering dimintai tolong ibuku untuk urusan memasak besar akan membuat jenang lot alias dodol. Tidak semua orang bisa dimintai tolong membuat jenang lot, karena selain butuh waktu yang sangat lama, pembuatan jenang lot juga membutuhkan tenaga yang ekstra. Bayangin aja ngaduk adonan sekental jenang, dan ngaduknya itu harus terus menerus dan harus sampai ke dasar wajan. Sekuat tenaga dong.  Kalu tidak, jenang terancam gosong. Jenang buatan mbak Sumi ini enak banget loh.. manisnya pas, gak giung sama sekali,  dan gurih. Beda banget sama rasa jenang yang kubeli di toko oleh-oleh. Ya iyalah gurih, santen yang dipakenya itu loh... kentel bangeet. Untuk 4 kg tepung ketan dan 4 kg gula merah, mbak Sumi pakai 18 butir kelapa. Ada yang berminat bikin? Siap-siap gempoorr haha.. ngaduknya itu gak cuma sejam dua jam loh... bisa 5-7 jam, tergantung banyak sedikitnya jenang. Ampuuun....

Aa Youri ikutan bantu ngaduk adonan jenang. Masih gampang baru santan dan gula doang, si tepung ketan belum masuk

Inilah jenang-jenang itu.

Hari Ketiga

 

Sehari lagi Lebaran... dan hari ini jadwalnya adalah memasak.
Sebagian pekerjaan sudah dicicil oleh mbak Sumi dan Eyang dari kemarin, seperti goreng kentang, goreng tahu, bikin serundeng, dan bahkan ayam dan daging pun sudah setengah matang dibumbui. Mbak Sumi kemarin sehabis buka puasa datang lagi ke rumah menyelesaikan urusan ayam dan daging karena hari ini dia gak bisa dateng bantu kami, karena hari ini dia pun sudah repot dengan urusan dapurnya sendiri.
Jadi hari ini tidak ada bala bantuan untuk memasak. Mbak Gum urusannya cuma beres-beres dan nyetrika, dan itu pun cuma sampai jam 10 sudah ijin pulang karena urusan dapurnya juga. Ya sudahlah.. siapa lagi yang memasak hari ini kalau bukan aku dan Maya? Mamanya Tsabita sudah pulang ke rumah Eyang Payaman.  

Okey, pagi-pagi bikin ketupat dulu. Rendam sebentar beras dengan sedikit air kapur sirih, cuci bersih, dan isikan beras ke ketupat. Rebus ketupat selama kurang lebih 6 jam. Tambahkan sedikit garam agar ketupat gak anyep. Tambahkan juga daun pandan dan daun salam agar aromanya makin enak. Aku belajar cara membuat ketupat yang kenyal dan gurih wangi ini dari mertuaku. Dan cara ini selain diikuti oleh ibuku, diikuti pula oleh bulik-bulikku yang sudah mencicipi beda ketupatnya dengan ketupat ala mertuaku. *sungkemibumertua

Pengisian ketupat ini melibatkan banyak orang, mulai dari balita 2 tahun (Alyvia) yang seneng banget main beras, abege, sampai nenek-nenek berusia 57 tahun yang menjadikan acara mengisi ketupat itu jadi momen bermain bersama (kalo aku boro-boro dijadikan acara bermain, ngomel-ngomel kaliii... emang beda level kesabaran seorang ibu dan eyang :)). Sementara itu aku masih sibuk urusan bayi.
Setelah ngisi ketupat, ibuku pergi ke pasar dianter suamiku yang sekalian mau ke bengkel.

Bayi sudah kenyang dan tidur, jeng jeng.... turunlah aku ke dapur. To do list hari ini: ketupat, opor ayam, sayur  pepaya, sambel goreng krecek, dan semur. Ketupat sudah diatas tungku, dan Youri sang penjaga api sudah bersedia menjaga kelangsungan nyala api. Beres. Opor ayam nanti saja, toh 3 ekor ayam itu sudah cantik berbumbu tersimpan rapi di kulkas (hasil kerjaan mbak Sumi kemarin), tinggal disantenin saja. Maya lagi marut kelapanya. 

Aku bikin bumbu krecek dan bumbu sayur pepaya. Diblender tentu saja. Kalau ketauan mbak Sumi bisa diomelin nih, gak enak katanya kalau bumbu diblender hihi... Bahkan cara megang ulekan pun ada aturannya kata mbak Sumi ini, dilarang ngacung telunjuknya, harus nempel sama jari tengah gitu deh. Ah ada-ada saja yaa,, entah mitos entah bener yang jelas masakan mbak Sumi ini memang paling te o pe.

Krecek mateng, lanjut pepaya. Pepaya sudah rapi dipotong, tinggal dieksekusi. Urusan memotong dan memarut ini dipegang oleh Maya (hihi.. aku kakak yang licik). 

Sudah ashar dan ibuku belum pulang juga. Bahan-bahan semur (telur dan tahu) belum ada nih.. Kubikin opor dulu saja (halah bikin... nyantenin doang :)).

Jindra sudah tidur sesi 2, belum ada bahan semur, ya sudah aku bikin acar. Tadinya gak ada rencana bikin, kebetulan saja ada bengkoang gak kemakan yang dibeli Maya di Purworejo kemarin. Wortel dan timunnya pun sudah ada.

Ketupat pun mateng, ketika ibuku datang sambil ngos-ngosan. Bawa berkantong-kantong belanjaan dianter sama bulik naik motor. Rupanya suamiku masih di bengkel, sementara ibuku sudah gelisah karena meninggalkan rumah dan kepikiran aneka masakan yang belum diselesaikannya. Jadi ibuku nelpon bulik minta dijemput. Hihi. suamiku ini menantu gak bertanggung jawab rupanya :))
(Padahal ternyata setengah jam kemudian suamiku sudah selesai urusan perbengkelannya.)

Dan ibuku tersenyum lega karena ternyata semua urusan sudah beres (beres dong kan ada aku :D). Ketupat, opor, sayur pepaya, dan krecek. Tinggal semur saja yang belum. Sebentar lagi maghrib, jadi semur nanti saja diselesaikan setelah berbuka puasa.


Menu buka puasa hari terakhir.

Sayur pepaya dan Semur.

 
Ketupat, krecek dan kering tempe kacang pemberian mbak Sumi yang dianterin maghrib2. Selain sangat rajin dan cekatan bekerja, mbak Sumi ini memang baik banget orangnya. Pinter masak pula, ART yang ideal banget kan? Sayang suaminya gak mengijinkan si mbak bekerja di luar kota. Dulu waktu Neysa bayi mbak Sumi pernah kerja di Bandung, tapi baru sebulan bekerja suaminya sudah gak tahan ditinggalkan, dan gak mengijinkan dia bekerja jauh lagi.

Sekian dulu ceritanya yaaa..... bersambung ke Cerita Mudik Hari 4-9.

Jumat, 23 Agustus 2013

Perjalanan Mudik (dan Balik) Lebaran 2013

Baby Jindra dalam perjalanan mudik pertamanya. Terlihat bersemangat kan?
 
Huaaa.... udah lama banget gak posting tulisan. Udah sebulan! Sebenernya kangeeen pengin ketak ketik, tapi kok ya gak sempet-sempet... Sibuk menyiapkan mudik, Lebaran, dan tentu saja pekerjaan kantor yang mendekati jatuh tempo. Sengaja gak bawa modem ke kantor (biar konsen kerja, tapi teteeup buka-buka hape mah :)) dan memang gak sempet buka laptop kalau lagi di rumah. Sebenernya bisa sih kalau mau nulis dan posting pake tabletnya anak-anak, tapi malees.. jari-jari gak lentikku ini gak terbiasa ngetik-ngetik pake benda datar itu. Gak bisa cepet. Jadi selama ini kupake hape aja untuk bewe dan komen-komen di blog teman-temanku, sambil ngelonin the krucils. Posting pake hape? Gak ah, capek mata. (daritadi kok alesan mulu yak)

Dan sekarang mumpung lagi di depan komputer, mumpung lagi nyantai abis lomba agustusan, mo posting tulisan ahh...

Pertama, kuucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H yaa.... (ini masih bulan Syawal kan?) Mohon maaf lahir dan batin.

Seru-seru ya cerita Lebaran teman-teman (yang aku baca blognya). Perjalanan mudiknya, liburannya, lebarannya, dan acara kumpul-kumpul serta makan-makannya.

Lebaran tahun ini aku mudik ke Magelang. Berangkat dari Bandung hari Minggu (H-4) dini hari setelah sahur dan sampai Magelang Minggu malam sekitar jam 8. Lumayan lancar kan? Hanya 15 jam. Rata-rata waktu tempuh Bandung Magelang kan 12 jam, jadi ya cuma telat 3 jam lah... Untuk ukuran mudik lebaran itu bisa disebut lancar.

Tiga cowok yang menikmati perjalanan.
Rencananya aku mau berangkat Sabtu malam jam 8 setelah teraweh, tapi malam itu kucari info lalin Cileunyi di Twitter dan kuperoleh kabar bahwa Cilenyi macet. Cikampek macet parah dan arus lalin dialihkan ke Purbaleunyi dan keluar di GT Cileunyi. Cileunyi arah Sumedang macet total. Antrian GT Cileunyi 6 KM (ngebayanginnya aja capek kan?). Jalan bypass dari Cibiru menuju Cileunyi pun kabarnya macet. Males banget kan? Mau lewat mana lagi? Gak ada pilihan kecuali menunda jam keberangkatan. Memang Sabtu itu kayanya puncak arus mudik, karena Senin sudah mulai libur dan cuti bersama.

Ya sudah, kami sepakat berangkat tengah malam saja dengan harapan lalin sudah tidak terlalu padat. Maya adik iparku mengabarkan bahwa dia sudah start dari Jakarta malam itu.  Aku belakangan May, males masih macet, jawabku. Sambil beberes packing ini itu, gak terasa sudah jam 12 malam. Kembali kupantau berita di Twitter. Ternyata masih macet! Ya sudah kita tidur dulu aja, nanti aja jam 2 kita berangkat, kata suamiku. Jam 2 alarm berbunyi, kubangunkan suamiku. "Masih macet gak?" tanyanya. Aku gak jawab karena aku bablas tidur lagi hahaha.... Bangun-bangun jam 4, dan kami gak punya apa pun untuk sahur, karena memang rencananya pagi ini kami sahur di jalan. Nasi masih ada sih, tapi gak ada lauknya. Dan apa lagi yang kuandalkan di saat-saat genting seperti ini kalau bukan mie instan dan telur?

Sahur, cek timeline di Twitter (gak ada lagi berita Cileunyi macet), sholat subuh, dan berangkatlah kami berenam ke Magelang. Gak ada yang mandi dulu, hihi... Bahkan ganti baju pun enggak, karena anak-anak tidur sudah siap pakai baju pergi. Mau mandi kok dingiin dan lagi pula sudah buru-buru mau berangkat. #alesan

Maya cerita kalau dia pun terpaksa lewat Bandung dan Cileunyi juga, karena Cikampek ditutup.

Keluar komplek masih sepii (ya iyyalah dini hari gitu), bypass lancaarrr (andai tiap hari) dan Cileunyi pun lancar. Sampai Nagrek baru tersendat. Ternyata ada kecelakaan. Bus remnya blong dan nabrak 2 kendaraan pribadi, Avanza dan CRV kalau gak salah lihat. Alhamdulillah gak ada korban jiwa maupun korban luka (kata berita di radio).

Setelah melewati bus itu lalin kembali lancar. Tapi cuma sebentar. Lalin Nagrek sd menjelang Limbangan merayap teruuss... Ya kita nikmati saja, mau gimana lagi? Justru katanya seninya mudik itu di macetnya kan? Ah ini mah jawaban menghibur diri kali ya? haha... Javas takjub melihat jalanan di Nagrek yang naik turun berkelok-kelok tajam itu. Dan dia yang selalu kagum melihat bus terpuaskan di sini, karena kami berpapasan dengan banyak sekali bus yang ke arah Bandung. "Woow.. itu bisnya gede banget!" atau "Waaah bagus banget!" atau "Keren itu!" atau "Hebat!" dsb..

Jindra mulai bangun dan kusuapin makan dulu sebelum dilap dan ganti diaper serta ganti baju. Dua abege seperti biasa sibuk rebutan milih lagu yang disetel di mobil, dan pemenangnya adalah Javas yang memilih lagu anak-anak TK klasik macam balonku dan pelangi-pelangi. Dua abege pun manyun sambil masang headset dari hape masing-masing, hahaha....

Setelah Limbangan lancar sampai Jl Raya Ciamis Banjar. Kemudian kembali macet merayap. Youri mulai mengeluh pusing. Ya sudah makan saja, jangan puasa, kataku. Tapi dia ragu-ragu karena melihat yang lain tetap berpuasa. Si Kakak diajak batal gak mau dengan alasan utang puasa dia udah banyak, males nanti bayarnya. Youri ambil minum, ditaruh lagi. Belum 5 menit, diambil lagi, dibuka, ditaruh lagi. Mau tidur aja ah biar gak pusing, katanya. Etapi minuman diambil lagi, dicium-cium, ditutup lagi. Halah Aaaa... macam anak TK baru belajar puasa saja hahaha... "Udaaah minum aja." kata kami. "Gak papa gitu?" tanyanya. Oalaah rupanya dia masih ragu-ragu dengan hukumnya. "Boleh A, kan kalo kita lagi bepergian itu ada keringanan, boleh gak berpuasa asal diganti di lain waktu. Kan sholat juga boleh dijamak dan diqosor kalau kita bepergian." Dan dia pun minum sebotol teh hijau dengan mantapnyaa hihi...

Perjalanan lancar kembali, anak-anak mulai ngantuk dan tidur. Beberapa kali berhenti di pom bensin untuk pipis, semua penumpang harus ikutan turun dan pipis. Iya, walaupun gak kerasa pengin pipis. Ya daripada nanti baru sejam dua jam jalan kersa pengin pipis kan repot, gak nyampe-nyampe lah kita kalau berhenti-berhenti melulu.

Menjelang sore kami beristirahat untuk sholat dan memberi kesempatan makan beneran (dari tadi cuma cemal cemil di mobil) bagi duo Aa yang tidak puasa, di daerah Kemranjen, Jl Buntu-Gombong. Pilihannya adalah RM Bakmi Nyemek Bu Seto. Sudah beberapa kali kami mampir ke sini dan mienya memang maknyuss banget. Di Bandung aku belum pernah nemu Mie Jawa yang seenak ini. Bumbunya mentep, kuah kaldunya gurih (aku yakin terbuat dari kaldu ayam kampung), dan suwiran ayam kampungnya mmmmm.... asli ngebayanginnya aja bikin laper. Bungkus Bu, tiga! Ya, buat buka puasa nanti kami beli mie goreng (kalau mie nyemek atau mie godog susyaah makannya di mobil) tiga bungkus.

Lanjuut.... Menjelang Gombong adzan maghrib berbunyi, dan Maya baru bales BBMku tadi siang yang nanyain posisinya. "Aku lagi istirahat di Alun-alun Kebumen Mbak," katanya. What? Baru sampai Kebumen? Kirain udah sampe rumah dari tadi. Jarak Gombong Kebumen mah paling setengah jam sampai satu jam dengan kondisi lalin sore itu. Ya sudah kami janjian untuk buka puasa bareng, eh tapi ternyata mereka sudah lanjut jalan lagi. 

 Sekitar jam 8 malem kami sampai rumah Eyang di Magelang. Maya and the gank sudah sampai di rumah sejam yang lalu katanya, padahal mereka berangkat dari Jakarta malem Minggu sedangkan kami Minggu dini hari (lumayan dapet tidur di rumah, mereka tidur di jalan hihi..).

Eyang Kakung dan Eyang Putri baru pada pulang dari masjid habis teraweh, dan langsung menyambut cucu-cucunya dengan sukacita. Ah, melihat binar-binar kebahagiaan itu capek dan lelahku langsung sirna. Menyaksikan mereka bahagia, dan melihat mereka sehat wal afiat adalah karunia luar biasa.

Sungguh rasa 'pulang kampung' ini sifatnya personal sekali, mungkin gak akan bisa dibayangkan oleh orang yang tidak pernah mengalaminya. Kita saksikan di TV bagaimana perjuangan orang untuk pulang kampung. Berjubel di kendaraan umum, masuk lewat jendela kereta, ngantri tiket sehari semalam, motor yang penuh beban, macet belasan jam, semua rela dijalani demi pulang ke kampung halaman.  Bagi yang mengalaminya semua hal tadi bisa dimaklumi.

Mudah-mudahan Alloh memberi kami banyak kesempatan untuk mudik mengunjungi orang tua - orang tua kami.  Aamiin..

Jadi begitulah cerita perjalanan mudikku. Alhamdulillah secara umum lancar dan menyenangkan. Bayi dan balita gak rewel, dua abege enjoy, parents gak senewen.

Dan perjalanan balik dari Magelang ke Bandung pun alhamdulillah tidak jauh berbeda. Sama-sama ditempuh dalam waktu 15 jam. Bedanya ketika mudik kami jarang berhenti, ketika kembali ke Bandung kami beberapa kali berhenti. Apa lagi kalau bukan makan dan beli makanan?

Jam setengah 1 siang kami berangkat dari rumah. Rencananya sih pagi-pagi berangkat, tapiii ya biasalah,,, packing itu kan ternyata butuh waktu. Mana baju tercampur teraduk di ruang setrika itu kan baju milik 4 keluarga.. Nyarinya lama laah....

Jam 1 kami mampir (hah, kan baru setengah jam jalan? :)) di toko oleh-oleh. Gak terlalu banyak yang dibeli karena dari rumah ibuku sudah membekali kami aneka makanan. Cuma beli oleh-oleh standar dari Magelang, getuk tiga warna alias getuk trio. Sebenernya menurutku jauh lebih enak getuk Magelang yang warna warni berlapis lapis itu loh, yang pakai taburan kelapa parut. Tapi ya getuk ini gak bisa dibawa sebagai oleh-oleh karena gak tahan lama. Aku beli 1 bungkus saja untuk dimakan di jalan. 

Getuk Magelang yang inuk... Yang ini lebih terasa getuknya dibanding getuk mahal yang biasa dibawa sebagai oleh-oleh itu.

Magelang, Purworejo, Kutoarjo, lancar. Dan di Kutoarjo kami berhenti lagi dong, beli Bakso Sedap Pak Sukar. Kayanya rugi kalau lewat Kutoarjo gak beli bakso ini hehehe... Suamiku itu kan penggila bakso banget. Cuma suamiku saja yang turun karena semua anak tidur. Jadi cuma beli basonya aja gak pake kuah dan dicemilin di mobil sambil jalan... :D

Bakso Pak Sukar yang dicemil di mobil. Sebenernya lebih enak pakai kecap saos ya.. :))
 
Belum sejam melanjutkan perjalanan, kami mampir lagi beli dawet ireng (dawet hitam). Lagi-lagi cuma suamiku yang turun karena anak-anak belum ada yang bangun. Sepanjang jalan jalur selatan dari daerah Kebumen sampai Purworejo banyak banget penjual dawet ireng di pinggir jalan. Nah yang dipilih suamiku ini adalah penjual dawet ireng Wetan Jembatan Butuh. Katanya ini yang paling enak. Ya aku sih percaya sajalah, lha wong beliau ini kan 4 tahun bertugas di Kebumen.. pasti sudah membanding-bandingkan lah yaa....

Penjual dawet ireng yang ramai pembeli. Belinya yang di dalem pos itu ya, jangan yang di luar.

Tongseng dan gule bebek.
Dan di Kebumen pun kami berhenti lagi. Kali ini bukan untuk jajan, tapi suamiku janjian sama cleaning service di kantornya dulu untuk silaturahim dan berbagi sedikit rejeki. Lanjut perjalanan sebentar (paling sekitar 10 menit) sudah berhenti lagi mampir ke Alfamart. Hadeuh,,, ini kapan nyampainya ya berhenti melulu? Tapi kami gak menargetkan harus sampai Bandung jam berapa, yang penting kami enjoy. Dan memang aku juga lebih suka menikmati perjalanan dengan menyinggahi kota-kota yang dilalui, ya minimal untuk mencicipi jajanan khasnya. Teteup.... makanan. :p


Di daerah Tambak Sumpyuh (Banyumas) lalin mulai merayap. Dan seperti rencana semula kami istirahat sholat dan makan di daerah ini, ngincer sate bebeknya :)). Dan diantara puluhan rumah makan atau warung sate bebek di Sumpyuh ini, suamiku merekomendasikan RM Sate Bebek Wetan Kali. Selain sate bebek, ada juga gule dan tongseng bebek di sini. Dan ternyata pilihan orang yang selama 4 tahun tinggal di Kebumen ini memang gak salah. Satenya yummy bangeeet.... Sate-sate bebek di daerah Sumpyuh ini, yang pernah kucicipi dan kupilih secara acak tanpa rekomendasi siapa pun, memang enak-enak semua, tapi yang di RM Wetan Kali ini paling enak banget deh. Satenya empuk, dagingnya tuh masih juicy, matengnya pas gitu loh.. (kalo istilah kematangan steak mungkin medium welldone) dan gak amis sama sekali.

Sate bebek Wetan Kali yang maknyussss banget.

Perjalanan pun berlanjut. Hari menjelang sore. Maghrib. Wangon - Karangpucung lancar. Pemandangan di kiri kanan jalan masih sama. Sawah, mobil pemudik (dengan ciri khas 'buntelan' di atas atap mobil), dan foto-foto calon wakil rakyat, atau calon pemimpin daerah. Senyum mereka bertebaran di sepanjang jalan di jalur selatan. Slogan dan janji pun besar-besar dituliskan. Ah semoga kalau mereka terpilih mereka menepati janji dan amanah. Aku mulai ngantuk.. Berusaha merem tapi gak bisa tidur. Ya sudahlah lanjut ngetwit dan fesbukan. Sepanjang jalan sejak berangkat dari Bandung sampai akan kembali ke Bandung ini aku selalu mentwit kondisi lalin. Ya mudah-mudahan berguna bagi orang lain. Bagiku twit orang-orang yang mengabarkan kondisi lalin itu sangat berguna. Sangat membantu untuk menyiasati perjalan mudik, jam berangkatnya maupun rutenya.

Baby Jindra ditaruh di kursi panjang RM Sate Bebek meanwhile kami pesta sate gule tongseng.
Ciamis mulai sayup-sayup di mataku, tidur, dan aku terbangun ketika merasa mobil berhenti dan sayup-sayup terdengar suara suamiku, "Ma cek twitter Ma." 
"Hah, di mana ini? Kenapa berhenti?"
"Rajapolah. Macet ni kayanya. Udah 10 menit gak bergerak sama sekali. Coba cek twitter Ma."

Kulihat jam di mobil. Tengah malam. Udara dingin mulai terasa. Kulihat anak-anak pules semua. Kuselimuti Jindra, kubetulkan posisi tidur Javas yang menyandar pada Kakak Echa. Youri duduk di depan di sebalah papanya, ceritanya sih mau nemenin papa nyetir, ternyata pules juga. Cek info di twitter. Pakai kata kunci 'Rajapolah'. Ada beberapa twit yang menceritakan macet. Kata 'Tasikmalaya' gak ada yang muncul. Kata 'Gentong' banyak yang  menceritakan keparahan macetnya.

"Macet panjang ni Pa. Bahkan sampai Gentong kayanya nih."
"Kita coba lewat Garut yuk.."
"Tau jalannya? Dan emangnya lancar gitu?"
"Ya kita coba saja. Lewat Singaparna. Kalau macet ya kita nginep saja di Garut. Coba cek Singaparna macet gak."

Singaparna... gak ada yang ngetwit dengan kata Singaparna saat itu. Kusimpulkan berarti lancar. Bukankah kalau macet orang tulis, update status, dan ketika lancar lupa nulis?

Dan kami pun memutar arah. Untung lalin dari arah sebaliknya lengang, jadi kami gak mengalami hambatan.  
Singaparna lancar. Kami yang buta arah mengandalkan rambu-rambu jalan. Pokoknya cari arah Garut.
 Lalu lintas ramai lancar. Banyak juga bus arah Bandung yang lewat. Rupanya bukan cuma kami yang putar arah mencari jalan alternatif. Entah di daerah mana lalu lintas mulai merayap. Daerah yang gelap dengan tebing tinggi di sebelah kiri jalan. Hiiy kalau longsor gimana ya? Jalanan berliku-liku. 

Aku cari info tentang Garut, tapi tidak ada kejelasan bagaimana kondisi lalinnya. Tidak ada tweet terbaru. Ah ya sudahlah, yang penting sampai Garut, dan kami bisa beristirahat dulu.
Aa Youri terbangun dan aku tiba-tiba jadi ngantuk lagi hehe... Tidur lagi aahh.. toh suamiku sudah ada yang menemani ngobrol.

Aku (merasa) baru sebentar tertidur dan terbangun di entah di mana. Jalanan luas dan sepi. 
"Di mana ini Pa? Belum sampai Garut?"
"Garut??? Ini Gedebage!"
What? Gedebage? Kutajamkan pandangan mataku. Oh iyaa... ini kan jalan bypass! Omaigat... berapa lama aku tertidur? (dan pulas bener kayanya)
Rupanya jalanan lancarr... Garut lancarr... Rancaekek lancarr... Alhamdulillah.
Dan sekitar jam setengah 4 kami sampai rumah. Home sweet home.
Bebersih diri, sholat subuh, dan tiduuur....

Etapiii... si bayi tiba-tiba bangun. Kukelonin lah sambil aku pun terkantuk-kantuk hampir tertidur. Dan bayi ini tetep gak mau tidur, malah bangun seger buger ketawa-ketawa ngoceh-ngoceh. Hadeuuh.... Mama kan mau tidur Naak...

Orang-orang langsung pules tidur dan bayi ini malah seger buger :D
 Sekitar jam 8 sang bayi mulai ngantuk. Dia mau menyusu dan kemudian tidur, alhamdulillaaah... 
Tapi tiba-tiba, terdengar suara serak-serak ngantuk "Maaa... bikinin susuu...." Yaaaah... Javas bangun! Maaaak kapan aku tidooor???


  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...