Kamis, 25 Juli 2013

Teh Manis Spesial




Selama bulan Ramadhan ada kebijakan dari kantorku yang membolehkan kami pulang 30 menit lebih awal menjadi jam 16.30. Tidak, tidak mengurangi jam kerja kami sama sekali. Yang dipotong adalah jam istirahat siang kami. Catet ya ini, JAM ISTIRAHAT.  :)
Tapiiii..... walaupun pulang 30 menit lebih awal, tetap saja aku sampai rumah selepas maghrib. Tiap sore macetnyaaaa luar biasa. Hadeeeuh...... Ya sudah deh tiap hari buka puasa di jalan. 

Sebungkus kolak dari ibu kantin, atau sekotak teh dari minimarket seberang kantor menemani tiap soreku, menggantikan segelas teh manis hangat yang sebenarnya kuinginkan untuk berbuka puasa. Sudah menjadi kebiasaan keluarga kami, berbuka puasa dengan segelas teh manis hangat. Dan berhubung tiap hari mamanya pulang telat, Aa Youri yang berbuka di rumah menyiapkan sendiri tehnya.

Kemarin sore tumben lalu lintas Bandung bersahabat. Aku pun bisa sampai rumah sebelum maghrib. Alhamdulillah.... Biasanya jam setengah tujuh loh... Bikin apa ya untuk merayakannya? (Hehehe lebay.....)  

Cuma ada waktu 5 menit sebelum adzan maghrib kok mau macem-macem. Yang gampang-gampang sajalah.. Teh manis tetep (wajib), tapi kali ini teh manisnya aku bikin spesial.

Terinspirasi dari Milk Green Tea-nya Teh Upet yang di Riau Junction, dan pernah baca sekilas resepnya di Majalah Bobo, akhirnya kubikin teh susu ini.
Cukup siapkan teh, air panas, susu kental manis, dan cincau hitam (kebetulan ada di kulkas :)).
Seduh teh dengan air panas, tambahkan susu kental manis.
Masukkan cincau hitam yang sudah dipotong kecil-kecil ke dalam gelas, siram dengan teh susu. Jadi deh....

Nah, siapa yang kemarin minta resep gampil dan anti gagal? Ayoo cobain yang ini... super gampil!  :))

12 komentar:

  1. bisa dicoba tuh mbak resep menunya, kayaknya air panas bisa diganti air es :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisaaa... kayanya dingin lebih segerrr...
      Tapi buat nyeduh tehnya tetep harus pake air panas lho yaa, kalo pake air es ya gak bisa hihihi....

      Hapus
  2. glek...
    buka postingan ini pagi2, langsung ngiler....
    tanggungjawab loh, mbak Tituuuukkk...! :D
    Aku belum pernah beli cingcau. Yang recommended belinya dimana sih, mbak..? Soalnya kalo nggak higienis, takutnya bikin sakit perut...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti 'ngeri' liat cincau item yang di pasar tradisional ya? hihi.... di baskom yang terbuka, banyak lalernya, penjual yg ngambilnya gak cuci tangan, dll horor deh.... :D
      Aku beli di Superindo Metro, merknya aku lupa. Yang jelas bentuknya kotak (kalo yang lain kan lonjong) gambar di kemasannya warna ijo muda. Enaak deh... suka aku cemilin gak pake apa2, kaya makan ager gitu... soalnya rasanya udh enak...

      Hapus
  3. ho-oh... apalagi penjualnya pake kaos tanpa lengan. Hiiiiiyyy... *horror*
    Mbak, udah pernah belum, bikin es cingcau item macam yang di pecel hariabanga itu? Sharing, doonggg...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah nyobaa.... baru nyoba pecelnya doang.
      Dicampur sama apa? Cincau item doang?
      Kira2 gini: cincau item, plus sirup marjan rasa moka.. coba deh.. simple tapi enaak..

      Hapus
  4. jadi pengen nyoba bikin karena kayaknya gampang ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gampang banget.... lha wong resepnya aja dari majalah Bobo... hihi...

      Hapus
  5. Nggak pakai cincau aja enak, apalagi pakai cincau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak... teh susu tanpa cincau pun enak... ini kebetulan lg pengin nyoba yg ala penjual teh di mall hihi....

      Hapus
  6. Jadi teh tarik campur cincau ya mbak?
    kalo aku paling poll teh itu kasih lemon tea aja, kalo dibikin lain-lain gak suka mbak..
    mendingan cincaunya dibikin ama cendol + nangka deh mbak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teh susu = teh tarik ya?
      Gak tau deh sejak nyobain teh susu di Mekah aku jadi sukaa banget.. jadi suka nyobain bikin walo hasilnya belum mirip. Suka beli juga Nu milk tea walopun rasanya juga masih jauh dari harapan hihi...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...