Selasa, 23 Juli 2013

Sup Ayam Klaten



Baby Jindra sudah berusia 8 bulan, sudah boleh dikenalkan pada protein hewani (Kemarin-kemarin belum kucobakan karena Jindra ini kulitnya sensitif sekali, jadi takut alergi), jadi Sabtu kemarin kubikin stok kaldu ayam untuk buburnya, mumpung lagi punya ayam kampung organik di freezer.

Bikin kaldu untuk Jindra saja? Tentu tidak..... Sekalian bikin sop ayam kampung dong... Kebetulan ada resep dari Mbak Diah Didi, Sop Ayam Pecok dari Klaten. Udah lama penasaran pengin nyobain Sop Ayam Pak Min dari Klaten, tapi belum pernah keturutan, ya sudahlah nyoba bikin sendiri saja, dan alhamdulillah pas Mbak Diah nge-share resepnya. 

Sebenernya gampang ya bikin sop ayam itu, asal kita sabar bikin kaldunya. Gunakan api keciiil, dan biarkan 1-3 jam (kalo aku biasanya 1,5 jam untuk kaldu ayam, dan minimal 2 jam untuk kaldu sapi). Tambahkan bawang bombay, seledri, daun bawang, atau wortel untuk menambah aroma. Ini resep dari mertuaku. Tapi aku gak suka pakai seledri atau daun bawang saat bikin kaldu karena kaldunya nanti akan berwarna ijo...  Jadi kupakai sebutir bawang bombay utuh.
Oh iya, selama ini aku masukkan ayam/sapi setelah air mendidih, ternyata kata Mbak Diah itu salah. Ya sudah aku nurut saja, kumasukkan ayamnya dalam air dingin, baru kunyalakan kompor.

Selain harus sabar nunggunya (gak usah ditungguin juga sih, bisa disambi ini itu kok :D) bikin kaldu itu harus telaten juga bersihin 'kotoran-kotoran' yang mengapung. Ambil pakai saringan, biar kaldu kita bening dan bersih. 

Aku contek resep Mbak Diah, karena penasaran pengin tau rasa Sop Ayam Klaten itu seperti apa. Dan ternyata mak nyuuss.... Seger banget dimakan pada saat berbuka puasa. Anak-anak yang biasanya makan nasi sehabis sholat teraweh, Sabtu kemarin langsung makan begitu adzan maghrib berkumandang (minum teh manis dulu ding.... :)). Mereka gak tahan dengan aroma sopnya yang menggoda sejak siang hari hihihi....

Ini resepnya, aku tambahkan wortel dan irisan daun bawang dan aku hilangkan kaldu ayam bubuk dari resepnya Mbak Diah.

Selamat mencoba.

 Bahan dan Bumbu:
  • 1 ekor ayam kampung, potong-potong
  • 2500 ml air
  • seledri, daun bawang, iris halus, dan bawang goreng -> untuk taburan
  • 2 buah wortel,potong sesuai selera
  • 4 cm jahe, kupas dan memarkan
  • 1/2 buah pala, geprek
  • 2 cm kayu manis
  • 6 siung bawang putih, geprek sampai hancur
  • 1 sdt merica bubuk
  • 1 sdt gula pasir
  • garam secukupnya

Cara Membuat:

1. Rebus ayam dengan api kecil. (Boleh ditambahkan sebutir bawang bombay agar kaldu lebih harum dan gurih). Saring dan buang kotoran yang mengapung. Rebus selama 1 jam. Buang bawang bombay (atau penambah aroma lainnya).
2.  Tumis bawang putih dan merica sampai harum, masukkan ke dalam rebusan ayam. Masukkan bumbu lain. Cicipi. Rebus lagi hingga bumbu meresap.
3. Masukkan wortel, tunggu sampai wortel matang, matikan api.
4. Sajikan sop bersama taburan seledri, daun bawang dan bawang goreng.

Selamat mencoba....

10 komentar:

  1. Wah..serunya..anak2 jadi semangat makan dan buka puasa ya Mak..cium aroma sup nya yang menggoda..sipp2...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat makan dan nambahh......
      Rencananya sop itu untuk buka dan sahur, ternyata ludes dimakan pas buka aja....
      Huhuhu,,,, rugi bandar deh... sahur harus masak lagi.... :D

      Hapus
  2. telaaattt... bacanya..!
    kemaren beli ayam kampung, udah kuungkep buat aygor, mbak... huhuhu..
    Minggu depan cobain, aaahh... *kalo nggak kumat malesnya* hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayooo jangan maleess... bikin sop lebih gampang daripada bikin ayam goreng loh... tinggal cemplung2, dan bisa ditinggal luluran meni pedi ntar tau2 udah mateng :p

      Hapus
  3. Aaaaah.... aku belum 'doyan' ayam yang dimasak bening ginih
    Belum pernah nyoba makan/masak. Ini harus ayam kampung ya? Atau boleh diganti ayam pejantan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iiih cobain mbaak... lha anak-anak selama ini kalo dibikinin sop pake kaldu apa? harus daging yaa?
      Enak kok mbak, rasa kuahnya mirip sop buntut klo beli di restoran gitu deh...
      Pake ayam pejantan bisa mbak.. di resepnya mbak diah itu ditulis option kalo gak ayam kampung ya ayam pejantan..
      Aku biasanya bikin sop ayam malah pake ayam broiler... tapi emang beda sih rasanya..

      Hapus
  4. udah dicobaaaaaaa, baru aja buat pagi makanya malam-malam bikinnya biar bisa masaknya lama, dan iya enak banget mbak. Beda banget sama yg biasa kubikin jadinya, meski aku dulu juga masak pake api kecil. Bumbu yang biasanya aku cuma bawang putih merica. Pala (apalagi kayu manis dan jahe) nggak pernah aku pake buat sop. Ini jadi gurih gitu ya dan rasanya beda bukan manis doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha samaa.... aku juga sebelumnya bikin sop cuma pake bawang putih dan merica. Sebenernya udah pernah diajarin sama mertuaku bikin sop pake jahe dan pala, tapi duluuu aku pernah nyoba dan rasanya malah aneh... kayanya sih karena kebanyakan jahe dan palanya itu ya.. jadi rasanya (menurutku) kaya jamu2 gimanaa gitu hihi....
      Nah pas nyoba yang ini ternyata pas banget rasanya... rempah2nya kerasa walo cuma samar2 gitu... dan sensasinya udah beda banget sama sop yg cuma pake merica sm bawang putih doang..

      Hapus
  5. abis bikin kaldunya itu bahan2 pengharumnya spt bawang bombaynya harus dibuang apa bs ikutan dimasak + dimakan mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibuang Fey... abis kalo gak dibuang jelek 'penampakannya'... kan udah lembek banget karena direbus lama... bisa dimakan sih kalo sayang dibuang hihi...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...