Selasa, 16 Juli 2013

A DIY Tajil Project

*DIY = do it yourself

Sabtu kemarin aku mendapat giliran piket menyediakan tajil / hidangan pembuka puasa di masjid dekat rumahku bersama dua orang  tetangga.  Seperti Ramadhan tahun-tahun sebelumnya kami (tiga orang ibu yang mendapat giliran pilet tajil) berbagi tugas, berkoordinasi, siapa menyiapkan apa. Selain minuman manis seperti cendol, sop buah, es campur, atau aneka kolak, menu wajib tajil di masjid dekat rumahku adalah gorengan. Bakwan (di Bandung disebut bala-bala), pisang goreng, tempe tepung, tahu isi (gehu), cireng, lumpia dll. Tanpa gorengan gak afdol, kata bapak-bapak yang sering berbuka di masjid. Selain minuman manis dan gorengan, ada juga aneka kue. Kadang-kadang ada juga hidangan khas Ramadhan seperti kerupuk banjur, tutut, cilok, dan bahkan terkadang ada juga hidangan agak berat seperti mie atau bihun goreng.

Hmm Sabtu ini enaknya  beli apa ya? Biasanya aku beli cendol elisabeth di supermarket, atau beli gorengan di tukang gorengan, atau mampir beli aneka kue di toko kue. Eh beli? Kenapa gak bikin sendiri saja? Tiba-tiba aku pengin 'menyalurkan hobi' sekalian nyobain mikser baru ( setelah mikser lama yg telah berumur 13 tahun itu mengajukan pensiun dini alias rusak).

Bikin puding busa ah... pake oreo dan topping buah seperti yang dulu sering dibikin Teteh Iting, kakak iparku yang jago banget bikin kue itu. Puding dan apa ya? Oh ya... marmer cake saja, manfaatin sisa kuning telur yang gak kepake untuk puding busa.

"Yakin sanggup?" tanya suamiku ketika kusampaikan rencanaku membuat sendiri tajil.
"Insyaalloh bisa lah.. Pagi-pagi aku mulai masaknya, biar gak buru-buru."

Jumat siang aku belanja bahan-bahan ke Yogya Riau Junction. Mau beli buah kiwi, eh lagi kosong, ya sudahlah Sabtu pagi aja ke Griya Margahayu yang deket rumah.
Rencana Sabtu pagi-pagi mulai masak ternyata tinggal rencana. Lha wong berangkat belanja aja jam 11 siang. Pagi-pagi suamiku yang berjanji mau nganter masih tidur, dan aku juga masih riweuh urusan duo krucils. Mandiin Jindra, (mandiin Javas urusan papa :)), nyiapin makan duo krucils, nyuapin Jindra, nyuapin Javas, dan ngelonin Jindra sampai tidur (catet, Jindranya yang tidur lho yaa, bukan yang ngelonin :)).

Di Griya Margahayu buah kiwi ada, eh stroberinya gak ada.  Ya sudah deh pindah ke Superindo Metro. Untung ada. Jam setengah satu barulah aku sampai ke rumah. Dan di pos hansip di seberang rumah suami Teh Siti sudah nangkring di atas motornya, nunggu istrinya untuk dijemput pulang. Biasanya dijemput jam 2, ini baru jam setengah satu sudah ditunggu. Ah sudahlah biarin, kan lagi puasa, kasihan juga kalau jam kerjanya gak dikurangi.  Dan untungnya Jindra masih tidur, bisa langsung masak deeh.... 

Baru mulai ngocok putih telur, Jindra bangun. Entah kenapa sura mikser Phillips ini memang berisik banget,  bahkan lebih berisik dibanding seri lamanya (yang sudah rusak itu). Ya sudah deh megang Jindra dulu.. bikin kenyang dan nyaman baby Jindra, baru kasihin ke Papa.

Bikin puding sambil nyuapin Javas, ini itu anu dll dsb alkhirnya selesai juga. Kubikin 2 loyang, 1 untuk di masjid 1 untuk di rumah.

Puding done. Next, marmer cake.

Jam setengah lima suamiku nganter Aa Youri yang punya janji temu dengan dokter gigi untuk pasang kawat gigi. Jindra 'dikembalikan' padaku. Hadeuh... belum bikin cake.

"Mau nitip beli kue?" suamiku menawarkan diri. Ah gak usah, bikin kue bisa kok disambi ini itu. Kan cuma ngocok, campur, masukin oven, beres. Optimis... Mulai kukocok mentega untuk cake, sambil nyuapin Jindra (lagi) dan nimbang-nimbang bahan lain. Duh... Jindra mulai rewel.. Maunya digendong terus. Ngantuk sepertinya. Selesai makan, Jindra kumandiin, lalu kukelonin biar tidur. (dengan catatan, sambil tetep bikin kue lho yaa.. Masukin gula, ngecek kocokan, masukin telur satu-satu, ngolesin loyang dengan mentega, masukin terigu dll).

Dan ternyata tidak mudah.. Jindra gak tidur-tidur, malah rewel karena sangat mengantuk tapi prosesi tidurnya terganggu ini itu. Haduuuh, jam setengah enam! Mulai agak panik deeh... Kubuka oven, tes tusuk, fyuuh... alhamdulillah kueku sudah matang.
"Pa tolong pulang dulu sebentar, anterin kue ke masjid." kutelpon suamiku.

Javas membantu Papa membawa kue. Berat iiih, katanya.
Kukeluarkan puding dari kullas, alhamdulillah sudah beku mengeras. Cake kupotong-potong dulu, karena cuma bikin 1 loyang dan Javas pengin nyicipin. Suamiku datang, puding dan cake sudah siap diantar ke masjid. Legaa..

Kembali ke Jindra yang rewel, nangis sendirian di kamar, kukelonin sebentar, dan gak sampe lima menit kemudian tertidur. Sudah ngantuk berat.. Javas pun ngantuk sebenernya karena belum tidur siang, tapi belum mandi, jadi gak ditidurin dulu... Ah kasihan kau Nak.
Javas pun ikut papa ke masjid nganterin kue, biar gak ngantuk di rumah.

Kembali ke dapur.... Panci, loyang, mangkok, sendok, berantakan dan memanggil-manggil untuk dicuci. Dan apa itu di meja dapur? Irisan wortel dan kol tadi pagi masih teronggok di mangkok. Tak tersentuh sama sekali. Rencananya mau kubikin bakwan, request suamiku sejak 3 hari yang lalu, dan kujanjikan kupenuhi Sabtu ini. Tapiiii apa daya  tanganku cuma dua.... Maaf ya Paa....

Allohu akbar, allohu akbar.... Adzan Maghrib berkumandang. Kuminum segelas teh manis dan sepotong cake marmer untuk berbuka puasa. Alhamdulillaaah... nikmatnya. 
Lupakan dulu loyang dan panci, lupakan dulu memasak sayur dan lauk teman nasi yg belum ada sama sekali di meja makan itu.
Eh tapi kalau dilupakan, mana bisa matang sebelum Youri dan Papa datang? 
Aaaah.... ayoo cemungudh kakaaa....




PS: resep puding busa oreo dan simple marmer cake tunggu ya di postingan selanjutnyaa...

2 komentar:

  1. Pudingnya cantiiiiik... mau dooong resepnyaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aslinya (yang dibikinin sama kakakku) jauuh lebih cantik mbak.. Bikinan profesional. Bikinanku mah amatiran hehehe...
      Resepnya ini mbak: http://nyonyasutisna.blogspot.com/2013/07/puding-busa-oreo.html?m=0
      Wajib coba dan diposting yaa.. Gampang kok bikinnya, dan enaak...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...