Selasa, 11 Juni 2013

Salon, Hijab Stylist, I Need You... (Tumben)

Jadi ceritanya kemarin sore itu aku janjian sama anakku di PUSDAI sepulang bekerja. Anakku berada di PUSDAI dalam rangka gladi resik acara Wisuda Siswa besok paginya.

M: Gimana Kak, udah beres semua persiapannya? Harus berangkat jam berapa besok?
K: Biasa aja kaya ke sekolah, Kakak dari rumah jam setengah enam.
M: Emang acaranya jam berapa?
K: Jam 7. Tapi kan panitia mah harus datang pagi-pagi.
M: Ooo.. Keburu gitu? Kan Kakak dimake up dulu?
K: Ya dimake up dari rumah.
M: Hah? Make up sendiri? Kirain dimakeupin sama sekolah...

Panik deeh.... Dari kemarin dia gak bilang kalau harus make up sendiri. Cuma bilang harus pakai dress warna merah maroon, dan urusan dress ini sudah beres seminggu sebelumnya. (Baca ceritaku yang ini.). Waduuh... di mana ya nyari salon atau tukang make up plus hijab stylist subuh-subuh gitu? Panik.. paniik.. ini sekarang udah maghrib. 

Sambil jalan pulang harus nemu salon yang masih buka nih! Oh iyaa... manfaatin dunia maya. Sambil nyetir -untungnya lalu lintas Bandung petang itu macet seperti biasa- aku update status di Facebook dan BBM (Blackberry Messenger). "Help.. Need hijab stylist & make up utk besok pagi2. Ada info please.." Dan respon pun berdatangan. 
Kebanyakan menyarankan untuk ke Shafira, Rabbani, atau Alisha yang emang ngetop di Bandung. Tapii... kan jauh dari rumah.. perlunya subuh-subuh gitu, harus berangkat jam berapa? Coret. Ada juga yang menyarankan salon ini, salon itu, mamanya si ini, temen kuliahnya dll... tetep aja jauh.. Coret juga. Ada juga sih yang bersedia dipanggil ke rumah. Tapi rumahnya jauh dari rumahku. Dipertimbangkan, jangan dicoret dulu. Sambil nyetir dan bales beberapa BBM aku celingak celinguk di sepanjang jalan yang kulalui mencari salon yang masih buka. Dan tahukah Saudara, apakah yang dilakukan anakku ketika mamanya pontang panting panik begini? Tidur pulas di mobil....!! Badanmu memang sudah besar Nak, tinggimu bahkan melebihi Mama.. tapi kelakuanmu tetep masih anak-anak.. Dan Kamu memang masih anak-anak sih... masih sangat berhak merepotkan mamamu ini. (Jadi mellow deh..)

Oke lanjuut...  Beberapa temanku ada yang menyarankan untuk dimakeupin sendiri saja, buat anak SMP kan make upnya gak terlalu macem-macem, katanya. Huaaa.... mana bisa? Aku gak pernah make up-an. Buat dandanin diri sendiri aja -yang cuma bedak sama lipstick- gak bisa rapi atau bagus. Kalau terlihat cantik ya itu sih udah dari sononya.. <- ini dicoret karena takut diprotes dan blogku direport as SPAM.
Udah gitu acara wisudanya ini di PUSDAI which is gedung acara pernikahan paling keren kedua di Bandung setelah SABUGA. Menurutku siih..Gak tau deh kalau ada yang lebih keren lagi, yang jelas aku gak tau karena belum pernah dapet undangan nikah di tempat yang lebih keren tersebut hehe...

Panik, mikir, nyetir. Nah sudah hampir masuk komplek perumahan tempat tinggalku, di pinggir jalan ada tulisan ZOUFA Salon Muslimah. Aku lihat lampunya menyala. Tadaa...! Berhentilah aku di situ. Kuketok-ketok pintunya, sepi, gak ada yang bukain pintu. Ada nomer telponnya yang ditulis di spanduk. Kutelpon, gak diangkat. Gontai, kembali ke mobil. Aku cek HP-ku dan beberapa BBM dari teman-temanku. Ada notifikasi dari Facebook juga. Kubaca sekilas, belum ada solusi. Eh ada BBM dari Diah, sepupuku yang dulu kuliah di Bandung dan pernah tinggal bersamaku. "Salon yang deket Masjid Muhajirin udah gak ada Mbak? Yang dulu make up aku pas wisuda." O iyaaa...... gara-gara panik aku malah lupa sama salon dekat rumah. Benny Salon. Dulu waktu Diah wisuda juga kan Om Beny ini mau  dibangunin subuh-subuh untuk merias Diah. Mampirlah aku ke situ, dan dia bisa. Alhamdulillah.... *bernafaslega
 Eh tapi bisa gak Om kalo dandanin jilbab? Bisa, katanya. Beres deh.

Aku pulang dengan gembira. Tapi si Kakak yang baru bangun tidur masih males-malesan gitu ekspresinya. Protes. "Kenapa sih gak Mama aja (yang dandanin)?" Iiih... ni anak, gak tau kalau mamanya gak bisa. Sedangkan dua orang temannya aja pada manggil perias dan hijab stylist dari Shafira, masa anakku dibedak-lipstickin doang? Oh ya just FYI, Wisuda Siswa Darul Hikam ini -dan acara DH lainnya juga- menggunakan 3 bahasa, yaitu Bahasa Indonesia, Bahasa Arab, dan Bahasa Inggris, jadi MC-nya 3 orang. Satu siswa SMA, satu siswa DHIS (SMA juga), dan anakku satu-satunya siswa SMP. Dia bertugas membawakan acara dalam Bahasa Arab.
"Gak papa Kak, Mama udah bilang ke Om Beny kok kalau Kakak maunya dimakeup minimalis aja."
Anakku setuju, tapi dia mau jilbabnya dipasangin sama mama aja. Baeklaaah... Dan malam itu pun kami berdua mencoba aneka gaya jilbab dengan panduan Buku Tutorial Hijab. Pake buku? Iyaa... abis emaknya ini gak bisa juga masang jilbab yang dimacem-macemin gitu. Ndeso yaa? *tutupmuka

Dan akhirnya yang dipilih pun gaya yang paling simple. Selain karena anakku gak mau macem-macem (takut malah aneh katanya) aku juga lebih merasa nyaman ngeliat anakku dengan gaya polosnya itu. She's just a child...

Pagi-pagi setelah sholat subuh anakku berangkat sendiri ke salon Om Beny itu. Jam setengah 6 dia nelpon minta dijemput. Dan hasilnya adalaaah... anakku cemberut. Aneh! katanya. "Ih Kak, cantik.. Bagus kok. Malah menurut mama kurang kelihatan. Kaya gak pake make up kok. Coba sini difoto.. biar Kakak lihat kalau bagus."

Gak mauuu... lihat nih dia cemberut dan gak mau difoto... 

 Ah ya sudahlah...
Mudah-mudahan sukses nge-MC-nya ya Kak..

Dan tahu gak kenapa dia cemberut sesorean kemarin? Ternyata teman-teman sekelasnya hari ini pada mau ke TSB (Trans Studio Bandung). Mumpung libur, dan yang lain belum libur. Kalau ke TSB di musim liburan dijamin ngantrii... Dan kalau ke TSB hari ini (hari Selasa = hari kerja) harga tiketnya lebih murah. Dan Kakak kesel banget gak bisa ikutan temen-temannya ke TSB, karena dia harus bertugas. Oalaah...





 *Sebagai mama ndeso, mama bangga padamu Kak. Lha wong mama ini Bahasa Arab bisanya cuma 'assalamu alaikum' doang Kakak bisa terpilih nge-MC berbahasa Arab. Terima kasih guru-guru di SDIT Luqmanul Hakim, terima kasih ustadz-ustadz di Madrasah Al Amanah, terima kasih guru-guru di Darul Hikam, yang telah mengajari anakku berbahasa Arab.

2 komentar:

  1. aihh.. kakak cantik sekaliii.. (walopun cuma tampak samping) :D
    bangga ya, mbak.. kalo anak berani tampil gitu. Rasanya dada ini membuncah!
    Btw, Tante mau dong, belajar bhs Arab, kak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa.. bangga laah... pengin liat dia nge-MC sebenernya, tapi gak boleeh.. hihi... Untung ada temen yang update status di BBM gini: "Wisuda Darul Hikam @Pusdai. MCnya 3 bahasa. *jempol*". Langsung deeh aku BBM dia nitip minta tolong fotoin MCnya ituu... :D
      Dan mana berani anakku nolak kalo yang minta foto orang lain... hihi..

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...